IBL Pertamax 2020

NSH Tundukkan Louvre dengan Kekuatan Pemain Lokal

Hermansyah
NSH Tundukkan Louvre dengan Kekuatan Pemain Lokal
Laga NSH Jakarta kontra Louvre Surabaya di Seri IV IBL Pertamax 2020

Yogyakarta, HanTer - Kontribusi pemain lokal meningkat menjadi salah satu kunci sukses NSH menaklukkan Louvre Surabaya dengan skor 65-54 pada laga pertama seri keempat IBL Pertamax 2020 yang berlangsung di GOR Among Rogo Yogyakarta, Kamis (6/2/2020).

Di saat Michael Glover berhasil dijinakkan dan hanya mendapat enam poin, Dashaun Wiggins hanya menyumbang tujuh angka, Widyanta Putra Teja menjadi pemimpin dengan 16 poin. Tak diperkuat Lutfi Koswara yang sakit demam berdarah, Muhammad Nur El Islamy mencetak dua kali tiga angka penting.

“Saya gembira pemain lokal step up dan semua memberi kontribusi. Hal seperti ini yang saya inginkan, semoga terus konsisten pada setiap pertandingan,” kata pelatih NSJ, Antonius Ferry Rinaldo.

Diakui Inal, sapaannya Rinaldo, bahwa pasukannya sempat kesulitan menghadapi zone defense Louvre. Dengan pemain berpengalaman, Louvre memperlamban permainan. “Saya kemudian meminta Widy memanfaatkan celah yang ditinggalkan saat Glover menarik Savon (Goodman) keluar. Dengan kecepatannya, Widy berhasil,” ujarnya.

Sempat kuatir tak adanya Lutfi berakibat kurangnya amunisi tembakan tiga angka, berhasil ditutup Ami. “Tembakan tiga angka Ami sangat penting menjaga momentum kemenangan,” tegasnya. Udara panas Jogja dan agenda bermain tiga hari berturutan membuat Inal harus pintar melakukan rotasi.  

“Saya hanya berusaha memberikan apa yang saya bisa, dengan memanfaatkan celah di pertahanan lawan, sesuai instruksi pelatih. Saya senang, semua bisa step up. Memang seharusnya 12 pemain harus memberikan kontribusi,” kata Widy.

Pelatih Louvre, Andika Supriadi Saputra alias Bedu mengakui timnya mengawali laga dengan jelek. “Komunikasi defense kami bermasalah, game plan tidak berjalan. Sempat ada momentum, tetapi tim ini memang belum konsisten,” tutur Bedu.

Hal senada diungkapkan Daniel Wenas. “Game plan matikan Glover sebenarnya cukup berjalan, tetapu memang defense kami di awal kurang bagus sehingga di babak kedua lawan tinggal menjaga marjin saja. Kuarter kedua kami kurang disiplin,” kata Daniel.