SIWO Pusat Gelar festival Wushu Kelompk Umur

Hermansyah
SIWO Pusat Gelar festival Wushu Kelompk Umur
Ilustrasi Wushu

Jakarta, HanTer - Seksi Wartawan Olahraga (SIWO) PWI Pusat bekerjasama dengan Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI), akan menggelar Festival Wushu Indonesia I 2019 yang memperebutkan Piala Ketua Umum Airlangga Hartarto dan Ketua PWI Pusat.

Event yang bertujuan untuk mendorong pembinaan atlet-atlet wushu usia dini dan usia muda ini, rencananya berlangsung di Wisma Serba Guna Gelora Bung Karno Jakarta, pada 20 hingga 22 Desember mendatang.

Gelaran perdana ini khusus hanya mempertandingkan nomor taolu (seni) pada sembilan kelompok usia mulai 6 hingga 15 tahun.

Ketua Umum Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI), Airlangga Hartarto menyambut gembira dan berterimakasih kepada SIWO PWI Pusat yang berinisiatif menyelenggarakan festival ini.

"Ini wadah yang sangat positif untuk pembinaan atlet-atlet wushu usia dini dan usia muda di seluruh Indonesia. Dan sangat membantu PB WI untuk melakukan regenerasi atlet demi menjaga kesinambungan prestasi wushu Indonesia. Untuk itu, kami sangat mengapresiasi dan  berterimakasih kepada SIWO PWI Pusat yang telah menggagas festival ini," kata Airlangga Hartarto yang juga menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Perekonomian.

Apresiasi yang sama juga diberikan oleh Sekjen PB WI, Ngatino. Ditegaskan pihaknya mendukung penuh penyelenggaaraan festival yang digagas SIWO PWI Pusat. "Terimakasih yang sebesar-besarnya kami ucapkan kepada teman-teman wartawan yang bernaung di SIWO PWI Pusat yang telah ikut peduli dan berperan aktif dalam mendorong pembinaan atlet-atlet wushu usia dini dan usia muda," ucapnya.

"Kami berharap festival ini dapat berkesinambungan. Ke depan mudah-mudahan bukan hanya mempertandingkan nomor taolu tetapi dapat juga mempertandingkan nomor sanda atau tarung," ujar Ngatino.

Ia juga berharap dari festival ini bisa terjaring dan lahir atlet yunior yang bisa disiapkan lebih lanjut oleh PB WI menuju Kejuaraan Dunia Yunior tahun 2022 di Indonesia. "Karena melalui Kongres IWUF 2019 di Shanghai telah ditetapkan Indonesia (Surabaya) menjadi tuan rumahnya. Sebagai tuan rumah pastinya harus memilih dan menyiapkan atlet sejak dini," pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Panitia Pelaksana Festival Wushu Indonesia I 2019, Azhari Nasution menjelaskan tujuan dari event ini adalah untuk memberi wadah kompetisi bagi pewushu-pewushu usia dini dan usia muda di seluruh Indonesia. Diharapkan melalui festival ini akan muncul bibit-bibit atlet wushu usia dini dan usia muda yang handal.

"SIWO PWI Pusat terdorong untuk ikut berperan aktif membantu pembinaan wushu Indonesia. Kita tahu PB WI merupakan induk cabor yang tergolong berhasil dan berprestasi. Bukan hanya di level regional seperti SEA Games, Kejuaraan Asia dan Asian Games tetapi sampai level kejuaraan dunia," ucapnya.

"Prestasi yang sudah baik tersebut harus dijaga dan ditingkatkan. Dan salah satu caranya adalah dengan mendorong pembinaan di tingkat usia dini dan usia muda. Sehingga dapat muncul pewushu-pewushu usia muda yang handal yang kelak dapat melanjutkan torehan gemilang wushu Indonesia di pentas dunia," tutur wartawan olahraga senior ini.

Prestasi wushu Indonesia memang patut diacungi jempol. Di level SEA Games sejak 2011 di Jakarta, kemudian SEA Games 2013 di Myanmar, 2015 di Singapura dan 2017 di Malaysia. Tim Wushu Indonesia selalu mendominasi dan tampil sebagai juara umum. Begitu juga di ajang multi event Asian Games. Bahkan pada Asian Games 2014 di Incheon, Korea Selatan, pewushu putri Juwita Niza Wasni menjadi penyumbang emas pertama bagi Kontingen Indonesia. Tradisi emas wushu berlanjut pada Asian Games 2018 di Jakarta yang disumbangkan oleh Lindswell Kwok.

Di ajang single event Kejuaraan Asia dan Kejuaraan Dunia, atlet wushu Indonesia juga mampu bersaing dan berprestasi. Bahkan pewushu putri Indonesia, Lindswell Kwok berhasil menorehkan prestasi fenomenal lima kali meraih gelar juara dunia yakni pada kejuaraan dunia wushu 2009, 2013, 2015 (nomor taijiquan dan taijijian) dan 2017. Berkat prestasinya Lindswell pun mendapat julukan Ratu Tai-Chi Dunia.

Teranyar Tim Wushu Indonesia berhasil meraih 2 emas, 4 perak dan 11 perunggu pada ajang 10th Asian Junior Wushu Championship 2019 yang berlangsung di Brunei Darussalam. Pewushu cilik Rainie Elena Liem tampil sebagai pahlawan Tim Wushu Indonesia dengan mempersembahkan 2 medali emas dari nomor Chang Quan C putri dan Qiang Shu C Putri.

Dilanjutkan dengan torehan gemilang pada Kejuaraan Dunia Wushu 2019 di Shanghai, Tiongkok dimana Tim Wushu Indonesia berhasil meraih 3 emas dan 1 perunggu. Di even kejuaraan dunia ini, Edgar Xavier Marvelo menjadi bintang dengan penampilan gemilangnya yang menghasilkan ketiga emas tersebut. 

Berikut Kelompok Umur dan Nomor-nomor yang diperlombakan.  

Kelompok Umur : 
- Junior D usia 6-8 tahun
- Junior C usia 9-12 tahun
- Junior B usia 13-15 tahun 

Nomor : 
- Chang Quan (Jurus Tangan Kosong Utara) 
- Nan Quan (Jurus Tangan Kosong Selatan) 
- Taiji Quan 42 (Taiji Tangan Kosong 42)
- Taiji Jian 42 (Taiji Pedang 42)
- Jian Shu (Pedang) 
- Dao Shu (Golok) 
- Qiang Shu (Tombak) 
- Gun Shu (Toya Utara) 
- Nan Dao (Golok Selatan) 
- Nan Gun (Toya Selatan)