Pakar: Vonis Seumur Hidup Benny Tjokro Patut Diapresiasi 

Danial
Pakar: Vonis Seumur Hidup Benny Tjokro Patut Diapresiasi 
Pakar Hukum Pidana Universitas Al-Azhar Indonesia, Suparji Ahmad

Jakarta, HanTer - Pakar Hukum Pidana Universitas Al-Azhar Indonesia, Suparji Ahmad menanggapi vonis seumur hidup kepada terpidana kasus Jiwasraya, Benny Tjokro. Ia menegaskan bahwa vonis tersebut patut diapresiasi. 

"Vonis Benny Tjokro patut diapresiasi, karena ini menunjukkan kesungguhan penegak hukum dalam mengatasi korupsi. Kejagsaan Agung juga telah membuat prestasi yang baik," ujar Suparji dalam pernyataan tertulis, Senin (26/10/2020).

Menurutnya, kasus ini jangan sampai berhenti pada Benny Tjokro. Suparji menekankan bahwa harus ada pengusutan secara tuntas kasus Jiwasraya, Asabri dan berbagai kasus BUMN lainnya yang jelas merugikan negara serta menyengsarakan rakyat.

"Meski patut diapresiasi, tetap harus dituntaskan sampai ke akar-akarnya. Jadi semua pihak yang terlibat harus diungkap," tutur pria asal Klaten, Jawa Tengah ini.

Selain itu, yang perlu diperhatikan adalah nasib nasabah Jiwasraya. Sebab, mereka lah yang secara langsung mendapat imbas dari praktek korupsi itu.

"Nasabah perlu diperhatikan, jangan sampai negara abai terhadap nasib mereka. Vonis ini perlu dijadikan momentum untuk membersihkan korupsi," tegasnya. 

Sebagaimana diketahui, Komisaris PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro divonis penjara seumur hidup. Benny diputus bersalah melakukan korupsi dan memperkaya diri bekerja sama dengan tiga mantan pejabat Jiwasraya senilai Rp 16 triliun.