Menteri BUMN Hebat! BRI Dapat Pinjaman Luar Negeri, Bunganya 2-2,5 Persen di bawah Global Bond Pemerintah RI

Safari
Menteri BUMN Hebat! BRI Dapat Pinjaman Luar Negeri, Bunganya 2-2,5 Persen di bawah Global Bond Pemerintah RI
BRI

Jakarta, HanTer-- Analis ekonomi Pergerakan Kedaulatan Rakyat (PKR) Gede Sandra memuji langkah Bank Rakyat Indonesia (BRI) yang berhasil mendapatkan komitmen pinjaman luar negeri sebesar US$1 dari 13 bank asing dengan bunga murah. 

"Selamat untuk BRI, dan juga Kementerian BUMN yang berhasil berjuang mendapatkan pinjaman luar negeri dengan bunga murah di era pandemi seperti ini," ujar Gede di Jakarta, Sabtu (16/5/2020).

Menurut Gede, dengan BUMN BRI berhasil mendapatkan selisih bunga 2-2,5% lebih murah daripada bunga bunga Global Bond Pemerintah Indonesia, ini menunjukkan ternyata jaringan dan kemampuan lobby Menteri BUMN  RI ternyata di atas Menteri Keuangan RI yang katanya Menteri Terbaik Sedunia. 

Meskipun di samping itu juga mengundang tanda tanya, seharusnya bunga Pemerintah setara atau lebih murah dari korporasi negara. Ini kenapa bisa terbalik. Pemerintah malah memberikan bunga lebih mahal 2-2,5 persen dari bunga korporasinya. Untuk ukuran pinjaman luar negeri miliaran dollar AS dan tenor hingga 50 tahun, selisih bunga tersebut sangatlah besar.

"Berhasil menghemat bunga 2-2,5% itu nilainya sangat besar bagi Bangsa Indonesia. Ini baru pejabat yang bekerja untuk kepentingan Bangsa Indonesia, Menteri BUMN ternyata benar hebat," kata Gede.

Dua Persen

Seperti diwartawakan, BRI berhasil mendapatkan komitmen pinjaman luar negeri sebesar US$1 dari 13 bank asing. Istimewanya, pinjaman 13 bank asing tersebut berbunga murah dengan rata-rata di bawah 2 persen.

"Kami jaga-jaga untuk menjaga likuiditas maka kami deal dengan bank-bank asing. Sudah terbentuk 13 bank yang berkomitmen untuk memberikan pinjaman US$1 miliar dengan rata-rata bunga di bawah 2 persen," ungkap Direktur Utama BRI Sunarso dalam video conference, Jumat (15/5).

Bunga sebesar 2 persen untuk rencana pinjaman luar negeri BRI ini jauh di bawah bunga Global Bond Pemerintah Republik Indonesia (US$ 4,5 miliar) sebesar 3,9 persen hingga 4,5 persen yang diterbitkan Kementerian Keuangan RI pada pertengahan April tahun ini.