Pertumbuhan Seret, Kredit Perbankan Turun Hampir 50 Persen

Arbi
Pertumbuhan Seret, Kredit Perbankan Turun Hampir 50 Persen
ilustrasi. (Ist)

Jakarta, HanTer - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso menyebutkan pertumbuhan kredit perbankan pada 2019 hanya sebesar 6,08 persen (year on year/yoy), atau lebih rendah dari realisasi pertumbuhan kredit pada 2018 yang 11,8 persen (yoy).

Wimboh mengatakan sepanjang 2019, dinamika perekonomian global dengan berbagai fluktuasi memberikan kondisi yang tidak mudah bagi perekonomian, khususnya industri perbankan domestik.

Pertumbuhan kredit perbankan pada 2019, ujar Wimboh, juga terdampak dengan realisasi laju pertumbuhan ekonomi domestik. "Kredit perbankan hanya tumbuh 6,08 persen jauh di bawah tahun lalu (2018) yang 11,8 persen. Kami melihat juga banyaknya pembiayaaan yang berasal dari offshore," ujar dia, Kamis (16/1/2020).

OJK mencatat terjadi peningkatan signifikan untuk pembiayaan offshore perbankan, sementara kredit melambat. Pembiayaan offshore melonjak hingga 133,6 persen (yoy) menjadi Rp130,4 triliun.

Melambannya pertumbuhan kredit itu juga telihat dari dukungan dana pihak ketiga (DPK) perbankan yang hanya tumbuh 6,54 persen (yoy). "Namun, pembelian instrumen surat berharga meningkat 15,8 persen menjadi Rp97 triliun," ujar Wimboh.

Sementara, kualitas aset perbankan juga menurun dengan indikator rasio kredit bermasalah (NPL) yang naik menjadi 2,53 persen (gross) pada 2019 dibanding 2,3 persen pada 2018. Kondisi likuiditas perbankan cenderung masih ketat dengan rasio pinjaman terhadap simpanan (loan to deposit ratio/LDR) yang meningkat menjadi 93,6 persen pada 2019. Namun, LDR menurun dibanding 2018 yang sebesar 94 persen.

Lebih lanjut dalam pertemuan tahunan industri jasa keuangan itu, Wimboh menargetkan perbankan nasional masuk lima besar bank di kawasan ASEAN dalam jangka waktu 2020-2024. “Bank kita kini sudah masuk 10 besar, belum masuk lima besar," katanya.

Peningkatan skala ekonomi industri keuangan merupakan satu dari lima kebijakan strategis OJK tahun 2020. Selain meningkatkan skala ekonomi, empat kebijakan strategis lainnya yakni mempersempit peraturan dan celah pengawasan antarsektor jasa keuangan. Kemudian, digitalisasi produk dan layanan, percepatan penyediaan akses keuangan masyarakat dan pengembangan ekosistem ekonomi dan keuangan syariah.

 

#ojk   #bank   #kredit