Tingkatkan Kepercayaan dan Kredibilitas, Fineoz Tercatat dan Diawasi Secara Resmi oleh OJK

Safari
Tingkatkan Kepercayaan dan Kredibilitas, Fineoz Tercatat dan Diawasi Secara Resmi oleh OJK

Jakarta, HanTer - Fineoz diwakili oleh Anis Radianis sebagai Co-founder dan CEO bersama Dengan Aliyas Deputy CEO menerima tanda pencatatan perusahaan Fineoz dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dalam kluster kredit skoring sesuai dengan surat tanda tercatat Nomor : S-279/MS.72/2019. Dalam hal ini OJK diwakili oleh Triyono Gani sebagai ketua Inovasi Keuangan Digital (IKD).

 

"Buat kami, peristiwa ini menjadi tonggak baru menuju berkembangnya kepercayaan para pelaku

perbankan dan fintek kepada Fineoz sebagai penyedia solusi risiko kredit berbasis Artificial Intelligence (AI)

 

Sehingga, diharapkan perbankan dan fintek dapat melakukan efisiensi internal dan meningkatkan profitabilitas. Selain itu, juga dapat meningkatkan kepuasan nasabah dengan solusi yang online, instan, otomatis dan inklusif" ujar Anis Radianis, Co-founder & CEO dari Fineoz di Jakarta, Rabu (30/10/2019).

 

Sebagai informasi, Fineoz adalah perusahaan teknologi digital yang memanfaatkan Artificial Intelligence dalam mengelola risiko kredit. Keunggulan solusi Fineoz antara lain dilakukan secara cerdas karena menggunakan AI, online karena dilakukan melalui internet atau API, instan karena diproses dalam waktu kurang dari dua menit, otomatis karena diproses tanpa interfensi manusia, dan inklusif karena mengukur nasabah yang selama ini tidak bisa melakukan pinjaman.

 

Ini merupakan awal yang baik bagi industri fintek dan perbankan, karena teknologi AI dapat digunakan dalam penilaian risiko kredit. Dalam prosesnya nanti antara OJK sebagai regulator dan Fineoz sebagai pemain kredit skoring dapat bekerjasama membantu industri keuangan mengurangi risiko kredit.

 

Apalagi menurut data yang ada di Indonesia terjadi kenaikan pertumbuhan NPL baik di perbankan sebesar 1% menjadi 2.6% ataupun fintek sebesar 110% menjadi 3%. Menariknya hal ini ternyata diiringi dengan pertumbuhan nilai kredit sebesar 9% menjadi 9.500 triliun rupiah.

 

Fineoz berharap dengan solusi pengelolaan risiko kredit berbasis AI dapat membantu OJK dalam

meningkatkan pertumbuhan digital lending yang sangat pesat sehingga dapat lebih terukur dan

termonitor dengan baik. Pada akhirnya Fineoz dapat membantu perbankan, multifinance dan fintek dalam menjaga rasio Non Peforming Loan (NPL).

 

"Kami memiliki visi ke depan untuk menjadi pemain utama pengelolaan kredit terutama kredit skoring digital berbasis Artificial Intelligence di Indonesia dalam waktu dekat dan juga sebagai pemain global kedepan" ungkap Anis Radianis

 

"Selain sebagai penyedia solusi digital pengelolaan risiko kredit, kami juga memiliki solusi KYC atau Know Your Customer digital berbasis AI yang dalam waktu dekat akan kita ajukan ke OJK untuk direview" tambahnya.

#Ojk   #fintech