Pengamat: Rugikan Pengguna Penumpang Ojol, Tolak Sistem Denda Pembatalan

Harian Terbit/Sammy
Pengamat: Rugikan Pengguna Penumpang Ojol, Tolak Sistem Denda Pembatalan

Sejumlah penumpang Grab di Jakarta tidak setuju akan rencana penerapan sistem denda bagi penumpang yang membatalkan pesanan perjalanan.

“Enggak setuju, soalnya kadang bukannya kita sengaja, memang ada kesalahan, misal salah memasukkan lokasi, atau tiba-tiba mau dijemput teman jadi batal,” kata salah satu pengguna setia Grab asal Kwitang, Senen, Jakarta Pusat, Momo pada Sabtu.

Selain Momo, ada juga Syifa penumpang yang tiap harinya menggunakan Grab untuk mobilisasi ke kantor. Menurutnya, sistem ini akan merugikan penumpang, karena bisa saja pengemudi Grab yang “nakal” memanfaatkan sistem ini agar penumpang terus terkena denda.

“Bagaimana kalau misal pengemudinya sengaja mengulur waktu sampai lebih dari lima menit hingga akhirnya kita yang sedang terburu-buru terpaksa harus membatalkan perjalanan,” kata Syifa.

Sebelumnya, Grab menerapkan sistem baru yakni denda bagi pelanggan yang membatalkan perjalanan per 17 Juni 2019. Uji coba baru dilakukan di dua kota yakni Lampung dan Palembang selama satu bulan. Tujuannya guna menghargai upaya dan waktu mitra pengemudi yang telah menuju lokasi jemput penumpang.

Seluruh biaya pembatalan akan diberikan kepada mitra pengemudi bersangkutan. Grab memberlakukan biaya pembatalan pada kondisi tertentu, yaitu jika pembatalan pemesanan terjadi dalam waktu kurang dari lima menit, penumpang tidak akan dikenai biaya pembatalan.

“Lebih baik kalau memang tetap akan diputuskan peraturan itu, tidak masalah penumpang membayar denda, namun pengemudi juga harus sampai sebelum lima menit, kalau lebih dari lima menit dia yang denda ke penumpang, supaya adil dan tidak ada kecurangan,” tambah Syifa.

Menurut Kiki, penumpang Grab lain asal Pasar Minggu, Jakarta Selatan, sistem ini sebenarnya baik untuk pengemudi Grab yang sering kali merugi akibat segelintir penumpang yang tidak bertanggung jawab selalu membatalkan perjalanan semaunya.

“Sebenarnya ada bagusnya juga sih, namun kalau memang perlu diterapkan sistem itu, lebih baik diadakan dulu semacam himbauan atau peraturan ketat untuk para pengemudi agar tidak memanfaatkan sistem ini untuk mencari keuntungan sehingga malah merugikan penumpang,” ujar Kiki.

Ada pula Aria Cindyara, penumpang Grab asal Tanjung Barat, Jakarta Selatan yang hampir tiap hari menggunakam Grab untuk ke kantor. Menurutnya, sistem ini lebih tepat diterapkan pada menu “Grab Food” (pengantaran makanan) daripada “Grab Car” dan “Grab Bike”.

“Kalau untuk ‘Grab Food’ ‘ok’ lah bisa kena denda, tapi diberikan pertauran yang ketat ke vendor makanannya, misal kalau toko sudah tutup atau makanan habis segera perbarui di sistem, supaya driver tidak terlanjur sudah sampai restoran jadi harus dibatalkan,” ucap Aria.

Rugikan Pengguna

Sementara itu, pengamat transportasi Azas Tigor Nainggolan menilai denda pembatalan pemesanan perjalanan yang saat ini tengah diuji cobakan oleh layanan transportasi berbasis digital, Grab, merugikan pengguna.

"Grab tidak bisa serta merta memberlakukan denda, konsumen akan dirugikan. Kalau misal kena denda lihat dulu biasa siapa yang nakal," kata Azas saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Sabtu.

Tidak hanya pengguna yang dirasa merugikan pengemudi dengan membatalkan pemesanan, Azas melihat pengemudi juga seringkali melakukan tindakan yang merugikan pengguna dengan membatalkan pesanan. "Grab harusnya punya sistem tegas untuk menindak mitra yang nakal," ujar dia.