Puluhan Ribu Buruh Demo di DPR Tolak Omnibus Law Cipta Kerja dan PHK

Harian Terbit/Safari
Puluhan Ribu Buruh Demo di DPR Tolak Omnibus Law Cipta Kerja dan PHK
Ilustrasi (ist)

Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) yang akan melibatkan buruh dari sejumlah elemen Serikat Pekerja di wilayah Jabodetabek. Demo digelar Selasa (25/8/2020) di depan Gedung DPR RI dan kantor Kemenko Perekonomian untuk menolak draft omnibus law RUU Cipta Kerja yang diserahkan pemerintah kepada DPR. 

Massa aksi diperkirakan mancapai puluhan ribu orang. "Ada puluhan ribu orang hadir di DPR RI dan Kemenko Perekonomian dan ribuan lainnya di 20 provinsi serempak," kata Presiden KSPI Said Iqbal kepada wartawan, Senin (24/8/2020).

Ketua Departemen Komunikasi dan Media KSPI, Kahar S Cahyono dalam keterangan tertulis mengatakan kegiatan aksi digelar pukul 10.30 WIB. Massa akan berkumpul di depan Gedung TVRI, Jakarta Pusat, lalu bergerak dengan jalan kaki menuju Gedung DPR RI. 

"Agenda menolak 'omnibus law' RUU Cipta Kerja dan stop PHK," katanya.

Said mengatakan koordinator aksi meminta peserta demo untuk senantiasa menjaga jarak selama aksi. Serta membawa hand sanitizer. "Imbauan melalui mobil komando dan bus peserta agar saat aksi physical distancing, pakai masker, dan bawa hand sanitizer," katanya.

Said mengatakan pihaknya mendorong agar DPR menjalankan kesepakatan antara Tim Perumus omnibus law dengan serkat buruh. Serta mengeluarkan klaster ketenagakerjaan dari RUU Cipta Kerja.

"Kami mendukung kesepahaman Tim Perumus dengan DPR RI agar draft RUU Cipta Kerja harus sesuai harapan buruh yaitu klaster ketenagakerjaan dikeluarkan dari ruu cipta kerja atau moderatnya UUK No 13 tidak dikurangi atau tidak dirubah," katanya.

#Buruh   #demo   #omnibuslaw   #dpr