Rayakan HUT Ke 47, PDIP Tanam 1500 Bibit Pohon, RDP: Kita Harus Kerjasama Benahi DAS Citarum

Safari
Rayakan HUT Ke 47, PDIP Tanam 1500 Bibit Pohon, RDP: Kita Harus Kerjasama Benahi DAS Citarum

Bekasi, HanTer - Gerakan penanaman bibit pohon serentak yang dilakukan oleh Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan di bantaran Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum, Kampung Sambo, Desa Karang Harja, Kecamatan Pebayuran, Bekasi, Jawa Barat, Minggu  (2/2/2020). Kegiatan tersebut dihadiri Anggota DPR, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten Bekasi dan ribuan kader.PDiP.

 

Penanaman 1500 bibit pohon yang dilakukan sebagai bentuk peringatan perayaan  HUT PDI Perjuangan ke-47 Tahun. PDI Perjuangan dan ucapan syukur atas bertambah usianya Ketua Umum Megawati Soekarnoputri, pada 23 Januari lalu yang  ke-73 tahun.

 

"Hari ini adalah penanaman pohon serentak, di daerah yang sebetulnya sangat penting bagi peradaban terutama Provinsi Jawa Barat, tanah parahyangan, tanah Sunda," kata Rieke Diah Pitaloka (RDP) saat sambutannya.

 

"Karena ini adalah muara Sungai Citarum, maka itu Ibu Megawati sekarang sedang berada di Kabupaten Bandung di hulunya Sungai Citarum. Sungai ini juga sejarah peradaban dari Tarumanegara dan Padjajaran," tambahnya.

 

RDP mengatakan, Kabupaten Bekasi yang memiliki kawasan industri terbesar 8 kawasan industri dan terdapat ribuan perusahaan justru semakin subur. Apalagi, tidak disertai penambahan untuk tumbuhnya pohon. Sehingga, penanaman bibit pohon jangan dijadikan sebagai simbolis.

 

"Rakerda PDI Perjuangan mendatang pada tanggal 7-9 Februari, akan ada rekomendasi, yaitu pemulihan atau  konservasi terhadap daerah aliran Sungai Citarum. Mudah-mudahan kita juga bisa melibatkan industri-industri yang ada, CSR nya untuk membantu kehidupan masyarakat di sekitar kawasan sungai citarum," jelasnya.

 

RDP yang juga saat ini menjadi Pimpinan Badan Legislasi DPR RI juga mencatat beberapa perihal penting terkait garis sepadan sungai. Apalagi, sering ditemukan adanya oknum yang melakukan galian C, untuk kepentingan bisnis dan merusak alam.

 

"Melihat kondisi sungai saat ini sangat miris. Kasihan warga yang mungkin sebagian orang mendapatkan keuntungan ekonomi, tapi kerusakan ekonomi dan kerusakan psikologis. Karena warga yang nantinya terkena bencana itu lebih banyak yang di korbankan," ucapnya.

 

RDP. menutkan, persoalan kerusakan alam, pihaknya akan membentuk agenda untuk membenahi Sungai Citarum dengan mengajak diskusi Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS).

 

"Kebetulan Pak Herviano di Komisi V DPR RI. Kita akan berdiskusi di DPR RI, saya di Komisi VI dan Pak Ananta Wahana anggota komisi VI, beliau di komisi bidang industri. Kita akan bekerjasama untuk membenahi Sungai Citarum, karena ini sungai yang penting bukan hanya untuk Jawa Barat," pungkasnya.