Suasana Politik Diklaim Semakin Kondusif Jelang 100 Hari Jokowi-Ma'ruf

Red
Suasana Politik Diklaim Semakin Kondusif Jelang 100 Hari Jokowi-Ma'ruf

Jakarta, HanTer - Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan situasi politik semakin kondusif, menjelang 100 hari pertama pemerintahan Joko Widodo-Ma’ruf Amin, karena tidak ada lagi konflik antarkelompok elite.

"Di bawah ini tinggal sosialisasi, pemantapan. Supaya juga elite politik itu kemudian membawa kerukunan mereka sampai ke akar rumput." Ma’ruf Amin

Wapres Ma’ruf menjelaskan konflik politik biasanya terjadi ketika ada dua atau lebih elite politik yang berkontestasi dalam mencapai tujuan politiknya.

"Saya melihat politik itu sangat kondusif, karena biasanya kan politik tidak kondusif itu kalau elite-nya terjadi konflik," kata Wapres Ma’ruf usai membuka Rakernas Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) di Yayasan Pondok Pesantren Bahrul Ulum Jombang, Jawa Timur dikutip Antara, Kamis (23/1/2020)

Konflik antarelite yang dimaksud adalah terkait kontestasi pemilihan umum, dimana dua capres Joko Widodo dan Prabowo Subianto kembali berhadapan di Pemilu 2014 dan 2019.

"Sekarang kan elite-nya sudah tidak ada (konflik), karena semuanya sudah bergabung, tinggal lagi mungkin di bawah," ujarnya menambahkan.

Perbedaan pendapatan dan preferensi politik di kalangan bawah, menurut Wapres, bisa diatasi dengan diskusi dan dialog yang menjunjung pentingnya kerukunan antarwarga negara Indonesia. Wapres juga berpesan agar seluruh elite politik untuk menunjukkan sikap kerukunan agar dicontoh oleh masyarakat pengikutnya.

"Di bawah ini tinggal sosialisasi, pemantapan. Supaya juga elite politik itu kemudian membawa kerukunan mereka sampai ke akar rumput," tuturnya.

Pemerintahan Jokowi-Ma’ruf mulai aktif bekerja sejak pelantikan mereka pada 20 Oktober 2019 lalu. Sehingga, masa 100 hari pertama pemerintahan mereka pada akhir Januari.