Stop Iklan, Promosi dan Sponsor Rokok di Media 

Danial
Stop Iklan, Promosi dan Sponsor Rokok di Media 

Jakarta, HanTer – “Perlu ada regulasi yang secara tegas melarang secara total iklan, promosi dan sponsor rokok di media publik untuk melindungi generasi masa depan bangsa dari bahaya rokok”. Hal ini mengemuka dalam Audiensi Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) yang dipimpin oleh Dr. Seto Mulyadi, S.Psi., M.Psi. pada tanggal 12 Desember 2019.

“Negara wajib hadir untuk menyatakan pelarangan terhadap penayangan iklan, promosi dan sponsor yang mengandung zat adiktif di dalamnya termasuk produk nikotin seperti rokok,” ujar Mahyudin. 

Audiensi yang berlangsung di Ruang Kerja Wakil Ketua DPD RI di Lantai 8, Gedung Nusantara 3, Komplek Parlemen MPR, DPR, dan DPD, Senayan, Jakarta, dihadiri oleh Wakil Ketua DPD RI, DR. H. Mahyudin, ST., MM., Ketua dan Anggota LPAI Dr. Seto Mulyadi, S.Psi., M.Psi. Mohammad Joni, SH., MH, Henny Adi Hermanoe, Kiki Rizki dan Fauzia. 

Mahyudin mendukung upaya LPAI untuk mendorong Negara untuk melarang total iklan, promosi dan sponsor rokok dengan mengeluarkan regulasi baik dalam bentuk Undang-Undang, Peraturan Pemerintah, Peraturan Menteri sampai dengan Peraturan Daerah. Regulasi yang belum secara tegas dan jelas melarang melarang total iklan, promosi dan sponsor rokok di media publik. 

Oleh karena itu Audiensi hari ini bertujuan untuk menyerap aspirasi masyarakat dalam melaksanakan fungsi pengawasan dan penyempurnaan legislasi, khususnya Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, khususnya terkait pasal yang menyatakan zat adiktif lainnya dengan memasukan secara tegas kata “ROKOK”, guna menjadi bahan dalam perumusan pertimbangan dan keputusan DPD RI.

#Rokok   #dpr   #iklan   #lpai