Maarif: Tidak Takut FPI Tapi Curiga Terus 

Safari
Maarif: Tidak Takut FPI Tapi Curiga Terus 

Jakarta, HanTer - Juru Bicara (Jubir) Front Pembela Islam (FPI) Slamet Maarif mempertanyakan sikap pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Karena antara sikap dan pernyataan berbeda atau bertolak belakang. Apalagi terkait dengan rekomendasi pendaftaran ulang Surat Keterangan Terdaftar (SKT) kepada FPI yang tengah menjadi pro-kontra belakangan ini. 

"Tidak takut (FPI) tapi was - was dan curiga terus (terhadap FPI)," ujar Slamet Maarif saat dikonfirmasi Harian Terbit, Jumat (29/11/2019).

Padahal, sambung Slamet, konstitusi memberikan kebebasan berkumpul dan berpendapat. Oleh karena itu Slamet meminta untuk tidak menggunakan politik belah bambu yakni satu diangkat, satu diinjak terhadap ormas-ormas yang ada di Indonesia khususnya FPI. Di harapkan pemerintah bisa merangkul semua ormas sebagai anak bangsa untuk kemajuan Indonesia dengan perbedaan cara juang.

Diketahui Ketua DPR, Puan Maharani, menilai kebijakan Kementerian Agama (Kemenag) rekomendasi pendaftaran ulang SKT kepada FPI, bukan berarti pemerintah takut terhadap organisasi massa itu. 

"Saya rasa pemerintah tidak takut (FPI), ada mekanisme yang harus dijalankan pemerintah sehingga tidak mungkin asal-asalan," kata Puan, di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (28/11/2019).

Hal itu dikatakan Puan terkait ramai tagar #JokowiTakutFPI di media sosial setelah muncul pernyataan dari Kemendagri bahwa FPI sudah memenuhi persyaratan permohonan rekomendasi organisasi kemasyarakatan yang diatur dalam Peraturan Menteri Agama Nomor 14/2019 Tentang Pemberian Rekomendasi Untuk Organisasi Kemasyarakatan Yang Tidak Berbadan Hukum Dan Memiliki Kekhususan Di Bidang Keagamaan.

Puan menjelaskan ada mekanisme dan aturan yang ditempuh pemerintah dalam memberikan izin keberadaan ormas, dan proses itu harus dilakukan secara benar sehingga jangan sampai asal-asalan. "Pasti ada mekanisme dan aturan yang ditempuh. Jadi harus dilakukan secara benar," ujarnya.

Politisi PDI Perjuangan itu menilai pemerintah sudah paham terkait pemberian izin ormas karena akan mengikuti mekanisme di UU. Menurut dia, ormas mau dilarang dan mendaftar pasti ada aturannya sehingga pemerintah akan mengikuti aturan tersebut.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Kementerian Agama, M Nur Kholis Setiawan, mengatakan FPI sudah memenuhi persyaratan permohonan rekomendasi organisasi kemasyarakatan yang diatur dalam Peraturan Menteri Agama Nomor 14/2019. "Seluruh persyaratan yang diatur dalam PMA 14/2019 sudah dipenuhi FPI sehingga kami keluarkan rekomendasi pendaftaran ulang Surat Keterangan Terdaftar atau SKT-nya," kata Nur Kholis lewat siaran pers yang diterima di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, ada beberapa persyaratan yang diatur dalam PMA itu, antara lain dokumen pendukung yang mencakup akte pendirian, program kerja, susunan pengurus, surat keterangan domisili dan NPWP. Selain itu, FPI memenuhi persyaratan surat pernyataan tidak dalam sengketa kepengurusan atau dalam perkara pengadilan, surat pernyataan kesanggupan melaporkan kegiatan dan surat pernyataan setia kepada NKRI, Pancasila, dan UUD 1945 serta tidak melakukan perbuatan yang melanggar hukum.