Diduga Miliki 28 Bom Molotov, Oknum Dosen IPB Ditahan

sammy
Diduga Miliki 28 Bom Molotov, Oknum Dosen IPB Ditahan

Jakarta, HanTer - Polda Metro Jaya menetapkan oknum dosen Dosen Institut Pertanian Bogor (IPB) yang berinisial AB (44) sebagai tersangka dan ditahan terkait kasus perencanaan aksi teror pada kegiatan Mujahid 212.

"Sudah (ditetapkan sebagai tersangka) dan ditahan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono saat dikonfirmasi, Selasa.

AB diketahui ditangkap oleh Densus 88 dan Polda Metro Jaya di kediamannya di Bogor Barat. Polisi yang kemudian menggeledah rumahnya menemukan 28 bom molotov.

Barang berbahaya itu rencananya digunakan AB dan kelompoknya untuk menyusup dan menebar teror di kegiatan Mujahid 212 di Monas pada Minggu (29/9). "Dia menyimpan 28 bom molotov ntuk mendompleng kegiatan Mujahid kemarin untuk melakukan pembakaran dan provokasi di situ," tutur Argo.

Sementara itu, Kepala Biro Humas IPB Yatri Indah Kusumastuti menyebutkan, pihak kampus merasa terkejut dan sangat prihatin terhadap kabar tersebut.

Yatri menegaskan, apa yang dilakukan oleh yang bersangkutan tidak ada sangkut-pautnya dengan kampus IPB. Terhadap kasus tersebut, kata Yatri, pihak kampus menghormati proses hukum yang berlaku.

Massa Bayaran

Polda Metro Jaya mengungkapkan ada beberapa orang yang terdeteksi positif mengonsumsi narkoba di antara ratusan perusuh yang ditangkap dalam bentrokan dengan aparat keamanan. "Ada yang positif. Nanti datanya dan foto-fotonya saya kirim saja," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Jakarta, Selasa.

Argo juga membenarkan adanya massa bayaran dalam beberapa aksi unjuk rasa yang berujung ricuh di Komplek Parlemen Senayan. “(Ada massa bayaran) Sedang didata,” kata Argo saat dikonfirmasi, Selasa, seperti dilansir Antara.

Keberadaan massa bayaran tersebut terdeteksi setelah polisi mengamankan ratusan perusuh yang terlibat bentrokan dengan aparat.