Kesulitan Air dan Makanan; Pencari Suaka Ogah Balik ke Kalideres

zamzam
Kesulitan Air dan Makanan; Pencari Suaka Ogah  Balik ke Kalideres


Jakarta, HanTer - Pencari suaka yang menempati trotoar di Kebon Sirih, Jakarta Pusat mengatakan tidak ingin kembali ke gedung penampungan eks Kodim Kalidetes Jakarta Barat.

"Keadaan kami disana (Kalideres) tidak beda jauh, untuk air dan makanan kami kesusahan. Kami tidak akan kembali kesana," ujar Syukria ditemui Antara di Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (17/9/2019)

Syukria dan 52 pencari suaka lainnya kembali menempati trotoar Kebon Sirih karena telah menandatangani perjanjian dengan UNHCR (Komisaris Tinggi PBB Untuk Pengungsi).

"Kami menandatangani perjanjian dengan UNHCR karena mereka bilang tanggal 31 Agustus penampungan Kalideres harus dikosongkan," kata Syukria.

Lewat perjanjian tersebut Syukria yang memiliki 5 anggota keluarga mendapatkan uang sebesar Rp1.600.000 untuk kebutuhan hidup setelah bersedia keluar dari gedung eks Kodim Kalideres.

Namun rupanya uang tersebut tidak cukup untuk kebutuhan lima orang dalam waktu satu bulan.

Karena sudah berjanji akan keluar dari penampungan Kalideres secara sukarela, maka para pencari suaka akhirnya kembali menempati trotoar Kebon Sirih dekat dengan Kantor UNHCR.

"Kami kembali kesini (Kebon Sirih) dengan harapan UNHCR memberikan solusi yang tidak sementara. Kami tidak punya pilihan, tidak apa- apa tidak dikasih uang yang penting kami dapat tempat tinggal dan makanan yang layak seperti orang normal lainnya," kata pencari suaka lainnya, Ali.

Sebelumnya, para pencari suaka yang berasal dari Kalideres kembali menempati jalur pejalan kaki di depan bank Gamon setelah bagian depan Gedung Ravindo dipasangi kawat berduri sejak Jumat sore (13/9/2019).

Mereka merupakan pencari suaka yang berasal dari berbagai daerah di Timur Tengah seperti Afghanistan, Somalia, dan Irak.