Wiranto Bantah Minta Bantuan Asing Tangani Rusuh Papua

Anugrah
Wiranto Bantah Minta Bantuan Asing Tangani Rusuh Papua
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto

Jakarta, HanTer - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto membantah kabar bahwa pemerintah meminta bantuan asing untuk menangani persoalan di Papua. Pasalnya, setiap negara saling menghormati teritorial negara lain dan tidak dibenarkan ikut campur urusan negara lain.

"Enggak ada minta tolong-minta tolong, ini kondisi negeri kita sendiri," katanya, menjawab pertanyaan wartawan di sela konferensi pers terkait kondisi Papua dan Papua Barat, di Jakarta, Selasa (3/9).

Indonesia, kata dia, menganut politik luar negeri bebas aktif, tetapi tidak ingin urusan dalam negeri dicampuri negara lain.

"Tidak mungkin dan tidak dibenarkan suatu negara ikut campur negara lain. Ini urusan negara kita, urusan rumah tangga kita," ucapnya, menegaskan.

Papua dan Papua Barat, tegas Wiranto, merupakan bagian sah dari Republik Indonesia, sebagaimana provinsi-provinsi lain di Indonesia.

"Misalnya, terjadi di Madura, mosok saya minta tolong Prancis. Terjadi kerusuhan di Banten, lalu minta bantuan mana lagi, Arab Saudi. Enggak bisa, kita selesaikan sendiri, karena Papua dan Papua Barat itu wilayah kita," tuturnya.

Dalam konferensi pers itu, Wiranto didampingi Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Letjen TNI (Purn) Hinsa Siburian, dan pejabat Kemenko Polhukam.