Garda Nawacita : Jaga Persatuan,  Tolak NKRI Bersyariah Ala Ijtima  Ulama IV 

Safari
Garda Nawacita : Jaga Persatuan,  Tolak NKRI Bersyariah Ala Ijtima  Ulama IV 
Komite Nasional Garda Nawacita (KN-GN) secara tegas menolak rekomendasi dari salah satu poin hasil Ijtima Ulama IV.

Jakarta, HanTer  - Komite Nasional Garda Nawacita (KN-GN) secara tegas menolak rekomendasi dari salah satu poin hasil Ijtima Ulama IV. Salah satu poin rekomendasi Ijtima Ulama IV yang menjadi pro kontra di masyarakat yakni  menjadikan Negara Kesatuan Republik Indonesia Syariah. 

Ketua Komite Nasional Garda Nawacita Abdullah Kelrey menegaskan bahwa konsep negara saat ini sudah ideal dan memiliki landasan Pancasila yang tidak bisa diganggu gugat.

“Pancasila sudah final tidak ada embel-embel Pancasila NKRI bersyariah. Makanya kami secara tegas menolak hasil rekomendasi Ijtima Ulama IV karena rentan ditunggangi ideologi khilafah dan NKRI bersyariah yang bertentangan dengan Pancasila dan UUD 45,” tegas Abdullah Kelrey saat menggelar aksi simpatik bersama ratusan massa KN-GN yang mengenakan topeng elit politik di area Patung Kuda Indosat, Jakarta Pusat, Jumat (9/8/2019).

Abdullah Kelrey menyatakan, NKRI sudah memiliki landasan yang dipegang sejak era kemerdekaan yaitu Pancasila. Makanya, ia mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk melawan kelompok yang ingin mengembangkan ideologi selain Pancasila.

“Jika tidak sepakat dengan Pancasila, sebaiknya angkat kaki dari bumi Indonesia. Pancasila bukan ideologi impor,” ucap Abdullah Kelrey.

Kelrey melanjutkan bahwa pihaknya berkomitmen mendukung pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo (Jokowi) - KH. Ma'ruf Amin dan meminta semua pihak mendoakan agar sukses dalam memimpin Indonesia lima tahun ke depan. Oleh karenanya, Kelrey mengingatkan kepada masyarakat untuk kembali menjaga persatuan dan kesatuan. 

“Masyarakat harus bisa move on melupakan perbedaan saat Pilpres. Elit politik sudah mesra maka masyarakat khususnya para pendukung juga ikutan mesra kembali. Jangan ada lagi kubu-kubuan, baik 01 dan 02, tapi 03 persatuan Indonesia,” kata Kelrey lagi.

Selain itu, Kelrey juga memastikan KN-GN akan menciptakan suasana kondusif di wilayah NKRI pasca Pilpres 2019 dan mengajak masyarakat untuk meningkatkan rasa nasionalisme agar Indonesia menjelang peringatan HUT Kemerdekaan RI ke 74.

“Mari bergandengan tangan membangun negeri, memperkokoh persatuan dan kesatuan. Kami ingatkan sekali lagi bahwa Pancasila selama 74 tahun sudah mengantarkan bangsa kita dalam mempersatukan keberagaman perbedaan yang ada di muka bumi Indonesia. KIta siap membela Pancasila agar masa depan Indonesia semakin baik lagi,” tandasnya.

Disela-sela aksinya, massa juga membagikan bunga mawar kepada para pengguna jalan sebagai simbol perdamaian dan ajakan menjaga persatuan dan kesatuan.