Komisi IX Pertanyakan Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan

Anugrah
Komisi IX Pertanyakan Dana Investasi BPJS Ketenagakerjaan
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Ermalena

Jakarta, HanTer - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Ermalena menanyakan mengenai pengelolaan investasi yang dilakukan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) bidang Ketenagakerjaan yang dihimpun dari iuran peserta di berbagai daerah.

"Rapat hari ini untuk menghimpun informasi terkait dana peserta BPJS Ketenagakerjaan yang diinvestasikan, kita mau tau diinvestasikan kemana dan apa manfaat untuk peserta," ungkap Ermalena usai memimpin rapat dengar pendapat dengan Direktur Pengembangan Investasi BPJS Ketenagakerjaan Amran Nasution di Gedung Nusantara I DPR RI, Senayan, Jakarta, Rabu (10/7/2019). 

Menurut Ermalena BPJS Ketenagakerjaan mengelola uang yang sangat besar, untuk itu ia berharap Direktur Pengembangan Investasi BPJS Ketenagakerjaan bisa mengelola dengan tepat sehingga mampu mewujudkan tujuan dari BPJS Ketenagakerjaan untuk menambah kesejahteraan peserta.

"Dana gotong royong dari pengusaha dan pekerja harus dipertanggungjawabkan dan ada transparansi kemana dana ini diinvestasikan, kita berharap BPJS TK dapat dengan bijak menggunakan dana untuk investasi dan secara langsung dapat dirasakan peserta," jelasnya.

Ditempat yang berbeda Anggota Komisi IX DPR Irma Suryani berharap BPJS Ketenagakerjaan terus melakukan sosialiasi kepada masyarakat terkait manfaat menjadi peserta. 

"Kedepan itu, pekerja yang harus mencari BPJS. Makanya saya mendorong BPJS Ketenagakerjaan terus mensosialisasikan program yang bermanfat bari peserta sehingga mereka tertarik untuk menjadi peserta. Harus jemput bola dong," tegasnya. 

Selain itu, terkait dana Corporate Social Responsibility (CSR) pihaknya berharap program yg diberikan benar-benar memberikan manfaat yang signifikan tidak hanya kepada peserta tetapi juga pada keluarga peserta, perusahaan dan masyarakat.

"Disampaikan, dana CSR baru dipergunakan untuk dua program, yaitu program pulang kampung dan program membuka taman baca di dua provinsi. Padahal menurut daya dana CSR itu bisa lebih dimanfaatkan untuk peserta, keluarga, perusahaan dan masyarakat, misalnya untuk pendidikan, kan lebih bermanfaat," tutupnya.