KSPI Pecah, SPN Membelot  Dukung Jokowi-Amin

safari
KSPI Pecah, SPN Membelot   Dukung Jokowi-Amin

 

Jakarta, HanTer - Jelang Pilpres 2019, sejumlah organisasi serikat buruh mulai pecah dukungan.  

 

Dewan Pengurus Pusat (DPP) Serikat Pekerja Nasional (SPN) yang merupakan federasi dibawah Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) itu kini membelot menyatakan dukungan kepada pasangan Jokowi-Maruf Amin pada Pilpres 2019 mendatang. 

 

Ketua Bidang Politik SPN, Puji Santoso memastikan dukungan SPN bakal berpengaruh besar dan ia menyakini arus yang berada di bawah sangat banyak yang mendukung paslon nomor urut 01 tersebut. Apalagi SPN memiliki anggota terbanyak di antara anggota KSPI. SPN memiliki basis di 15 Provinsi dengan anggota 341.868 pekerja. 

 

"Saya berani sampaikan, ini pasti akan berpengaruh besar. Kalau pun terbelah image ada di pasangan 02, tetapi fakta dilapangan tidak seperti itu. Memang framing buruh ada di pasangan 02 itu sangat ampuh akan tetapi itu tidak sampai di bawah. Justru dibawah masih sangat banyak yang mendukung pak Jokowi," tegas Puji, saat jumpa pers di Media Center Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Amin Jalan Cemara Menteng Jakarta Pusat, Kamis (4/4/2019).

 

Kendati demikian, Puji mengaku tidak gegabah mengatakan bahwa KSPI hanya membawa gerbong kosong untuk memberikan dukungannya kepada paslon 02 Prabowo-Sandi. Kendati demikian, ia menyatakan jika dukungan ke paslon 01 bukan cuma SPN saja.

 

"Saya tidak akan gegabah mengatakan itu gerbong kosong, tetapi perlu saya sampaikan, tidak hanya SPN saja, tetapi banyak. Namun persoalannya mereka tidak mengungkapkan hal tersebut. Kami menentukan sikap ini, kami pun berkordinasi dengan federasi yang lain," ujarnya.

 

Ditempat yang sama, Ketua Umum DPP SPN Djoko Heriyono bersama sejumlah pengurus lainnya juga ikutan menyinggung dukungan KSPI (Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia) kepada pasangan Prabowo-Sandi. Dukungan itu, kata dia, tidak mewakili kepentingan kelembagaan federasi, khususnya federasi SPN.

 

"SPN merasa hanya dijadikan komoditas politik semata tanpa mempertimbangkan realitas dan nilai-nilai perjuangan buruh, yang kemudian membuat kedaulatan federasi menjadi tergerus," ujarnya.

 

"Sebagai bentuk penolakan terhadap hegemoni dan politisasi ke dan sekaligus untuk menyelamatkan marwah dan kedaulatan federasi dan sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada anggota SPN, maka kami mengalihkan dukungan kepada pasangan 01 Joko Widodo- Ma'ruf Amin," lanjutnya.

 

Dukungan yang diberikan ini sebagai bentuk perjuangan politik demi memperkuat posisi tawar kaum buruh ke dalam berbagai agenda pembangunan yang diusung Jokowi-Ma'ruf di masa yang akan datang.

 

"Kami percaya akan lebih mampu menjadi penyambung kepentingan kaum buruh untuk mewujudkan kesejahteraan warga negara dan keadilan sosial," sebutnya.

 

Lebih jauh, Djoko menyampaikan, dukungan diberikan kepada pasangan 01 karena dinilai memiliki visi yang lebih pro buruh karena dan berkomitmen meletakkan pondasi pembangunan nasional melalui penguatan sumber daya manusia, termasuk kualitas pekerja.

 

"Selain itu, realitas di bawah menunjukkan sebagian besar kader-kader SPN yang berpartisipasi dalam pemilu legislatif tersebar ke dalam parpol-parpol pendukung Jokowi-Ma'ruf," pungkasnya. 

#KSPI   #Pecah