Jawab Protes Dubes Rusia, Jokowi Klaim Hubungan Baik dengan Presiden Putin 

Ant
Jawab Protes Dubes Rusia, Jokowi Klaim Hubungan Baik dengan Presiden Putin 
Presiden Joko Widodo

Jakarta, HanTer - Presiden Joko Widodo mengklarifikasi ungkapan "Propaganda Rusia" yang digunakan saat mengunjungi kantor redaksi Jawa Pos di Surabaya beberapa waktu lalu tidak mengarah kepada negara Rusia.

"Ya ini kita tidak berbicara mengenai negara ya," kata Presiden usai acara Syukuran 72 Tahun Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) di kediaman Ketua Dewan Penasihat Majelis Nasional Kahmi Akbar Tanjung di Jakarta, Selasa (5/2/2019) malam.

Menurut Presiden, ungkapan Propaganda Rusia itu adalah terminologi dari artikel lembaga konsultasi politik Amerika Serikat, Rand Corporation, pada 2016.

Propaganda Rusia yang dimaksud adalah teknik "firehose of falsehood" atau selang pemadam kebakaran atas kekeliruan yang dimunculkan oleh lembaga konsultasi politik Amerika Serikat Rand Corporation.

Presiden menegaskan semburan kebohongan, dusta dan kabar hoaks bisa mempengaruhi dan membuat ketidakpastian.

Kepala Negara juga menjelaskan hubungan bilateral kedua negara sangat baik. "Saya dengan Presiden Putin sangat-sangat baik hubungannya," tegas Jokowi.

Akun resmi Kedubes Rusia di Indonesia dalam media sosial Twitter, @RusEmbJakarta, pada Senin (4/2), menyebutkan istilah “Propaganda Rusia” direkayasa pada 2016 di Amerika Serikat dalam rangka kampanye pemilu presiden.

Menurut pemerintah Rusia, istilah itu sama sekali tidak berdasarkan pada realitas.

Pemerintah Rusia juga menegaskan posisinya untuk tidak campur tangan pada urusan dalam negeri dan proses elektoral di negara asing, termasuk Indonesia.