• Jumat, 9 Desember 2022

Aremania Somasi Presiden Jokowi, Dalam 3 Hari Harus Sudah Ditetapkan Tersangkanya

- Rabu, 5 Oktober 2022 | 10:15 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat memberikan keterangan pers terkait kerusuhan di Stadion Kanjuruhan
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat memberikan keterangan pers terkait kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

HARIANTERBIT.com - Aremania, kelompok suporter Arema FC mendesak Presiden Republik Indonesia, Menpora Republik Indonesia, Kapolri, Panglima TNI, DPR RI, Ketua PSSI, Direktur PT. LIB, Manajemen Arema FC, dan Panitia pelaksana pertandingan, untuk meminta maaf secara terbuka melalui media nasional dalam jangka waktu paling lambat 3 (tiga) hari setelah somasi terbuka ini disampaikan.

Selain itu, menuntut penetapan tersangka kepada para pelaku dalam jangka waktu 3 (tiga) hari sejak somasi terbuka ini disampaikan. Kemudian menuntut adanya pertanggungjawaban hukum secara perdata maupun pidana oleh pihak-pihak terkait.

Aremania juga menuntut adanya pernyataan secara terbuka dari pihak pengamanan dan penyelenggara melalui media bahwa timbulnya korban jiwa di Stadion Kanjuruhan Kabupaten Malang adalah murni kesalahan penyelenggara maupun satuan pengamanan dalam jangka waktu paling lambat 3 (tiga) hari setelah somasi terbuka ini disampaikan.

Baca Juga: BPOM Didesak Percepat Pelabelan Galon Guna Ulang

Menuntut pihak penyelenggara dan perangkat pertandingan, untuk memastikan adanya jaminan (asuransi) terkait dengan hak-hak para korban baik yang meninggal dunia maupun yang luka-luka.

Lalu, menjamin tidak akan terulangnya kembali tindakan represif aparat keamanan terhadap penanganan kerumunan suporter di dalam stadion dengan melanggar berbagai peraturan perundang-undangan, khususnya implementasi Prinsip HAM.

Demikian antara lain tuntutan yang disampaikan Aremania dalam somasi yang disampaikan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi). Juga menggugat Menpora, Kapolri, Panglima TNI, DPR RI, Ketua Umum PSSI, Direktur Utama PT LIB, Manajemen Arema FC, dan Panpel Pertandingan Arema FC.

Dalam surat somasi yang ditembuskan ke Pengadilan Internasional di Belanda dan FIFA di Swiss itu, seperti dikutip CNNIndonesia, Aremania Menggugat meminta sembilan tuntutan.

Baca Juga: Kasus Formula E Tak Ada Unsur Pidana, Pengamat: Jika jadi Alat Politik, Bubarkan KPK

Jika sembilan tuntutan tersebut tidak dikabulkan dalam tempo tiga kali 24 jam, Aremania Menggugat akan menempuh jalur hukum sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

Halaman:

Editor: Zahroni Terbit

Tags

Terkini

Tersangka Suap, KPK Tahan Hakim Agung Gazalba Saleh

Jumat, 9 Desember 2022 | 06:46 WIB

KPK Sebut Penyelidikan Formula E Masih Berjalan

Kamis, 8 Desember 2022 | 16:50 WIB

Duka Masih Menyelimuti Keluarga Korban Bom Bandung

Kamis, 8 Desember 2022 | 12:31 WIB
X