• Rabu, 7 Desember 2022

PMI Asal Sumbar Alami Kekerasan, DPR Desak Malaysia Hukum Berat Majikannya

- Senin, 5 September 2022 | 21:39 WIB
Anggota Komisi IX DPR Dr. Kurniasih Mufidayati
Anggota Komisi IX DPR Dr. Kurniasih Mufidayati

HARIANTERBIT.com - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Kurniasih Mufidayati meminta Pemerintah Malaysia menunjukkan keseriusannya melindungi Pekerja Migran Indonesia (PMI) khususnya di sektor domestik, sebagaimana tertuang dalam MoU kedua negara. Hal ini disampaikan Kurniasih menanggapi kasus kekerasan yang dialami PMI asal Sumatera Barat bernama Zailis. Ia disebut kehilangan pendengaran saat dijenguk Dubes RI untuk Malaysia Hermono.

"Keseriusan ini harus ditunjukkan dengan hukuman yang berat bagi majikan PMI asal Sumbar yang menurut informasi sudah diamankan pihak berwajib. Tidak hanya dikenakan pasal biasa tapi harus dijerat dengan pasal perdagangan manusia. Hukuman berat harus diberikan agar menjadi yurisprudensi dan pelajaran agar tidak ada lagi kejadian lainnya," ungkap Kurniasih dalam keterangan tertulisnya, Senin (5/9/2022).

Kurniasih menyebut kasus kekerasan domestik masih banyak terjadi di Malaysia. Kasus tunggakan gaji masih menjadi kasus yang banyak terjadi di Malaysia. Menurut data KBRI Kuala Lumpur, sepanjang 2021 ada 206 kaasus gaji tidak dibayar ke PMI di Malaysia. Sementara hingga Februari 2022 sudah ada 16 kasus tidak dibayarnya gaji dengan nilai mencapai Rp.1,1 miliar.

Baca Juga: Ketua MPR RI Bamsoet Tegaskan Bela Negara Tanggungjawab Seluruh Warga Negara Indonesia

"Ini baru kasus gaji belum menghitung kasus kekerasan karena perlindungan PMI di sektor domestik sangat lemah. Mereka seolah berada di kuasa majikan, 24 jam hidup di rumah majikan dan mendapatkan ancaman jika berani melapor. Akhirnya timbul kesewenang-wenangan," sebut Anggota DPR RI Dapil Luar Negeri, Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan ini.

Lebih lanjut, politisi dari F-PKS ini mengingatkan agar kasus PMI Adelina tidak terulang kembali. Seharusnya, papar dia, proses penegakan hukum di Malaysia membuat majikan yang melakukan kejahatan dihukum jera, bukan dengan contoh lewat pembebasan pelaku.

"Kalau proses penegakan hukum lemah di sana, sampai kapanpun masalah PMI di sektor domestik akan terus terulang. Jadi kita minta ada pembicaraan antara negara kembali dibuka untuk mencari solusi penghentian kasus kekerasan PMI di sektor domestik," sebut Kurniasih.

Baca Juga: Berkas Belum Lengkap, Kejagung Kembalikan Berkas Putri Candrawathi ke Polri Pekan Ini

Sebagaimana diberitakan, seorang Pekerja Migran Indonesia, Zailis mendapat siksaan dari majikannya saat bekerja sebagai Asisten Rumah Tangga di Selangor. Selain disiksa, Ketua Umum Perkumpulan Masyarakat Indonesia di Malaysia (Permai) Efruddin Joko menyampaikan gaji Zailis tidak dibayar selama tiga tahun dengan total RM32.000 atau setara dengan sekitar Rp110 juta. Tim Permai juga tidak bisa mengunjungi Zailis yang dirawat di Rumah Sakit Besar Selayang, Kuala Lumpur, 3 September 2022.***

Editor: Zahroni Terbit

Tags

Terkini

Ke Ferdy Sambo, Putri Mengaku Diperkosa Brigadir J

Rabu, 7 Desember 2022 | 14:55 WIB

Bom Polsek Astana Anyar, Satu Polisi Meninggal

Rabu, 7 Desember 2022 | 12:35 WIB
X