• Selasa, 4 Oktober 2022

Massa Aksi Minta Suharso Monoarfa Dicabut dari Jabatan

- Jumat, 19 Agustus 2022 | 14:27 WIB

HARIANTERBIT.com - Massa aksi yang tergabung dalam Front Pembela Perempuan untuk Keadilan meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mencabut Suharso Monoarfa dari jabatan Menteri Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional (Bappenas).

Mereka meminta hal tersebut karena Suharso diduga telah melakukan affair dalam rumah tangganya, yang tidak memberikan contoh tidak terpuji dan teladan bagi publik.

“Yang dilakukan SM sebagai pejabat publik ini tidak patut dicontoh. Menurut kami, ini menjadi bumerang bagi kabinet Presiden Jokowi yang mana bisa menghambat visi dan misi kinerjanya,” kata Luis Andika selaku Koordinator Aksi, di depan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Kamis, 18 Agustus 2022.

Baca Juga: Lindungi Para Atlet, BPJAMSOSTEK Siagakan RS PLKK di Kejuaraan Pencak Silat Dunia

Luis mengaku ingin Jokowi mengambil sikap tegas seperti Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat 2011 dahulu. Sebab, SBY dengan tegas dan berani memerintahkan Suharso mundur karena hal yang sama (permasalahan rumah tangga).

“Maka kami ingin Pak Jokowi segera mencopot SM dari jabatan menteri. Sebab sudah dua kali SM terdeteksi melakukan affair,” ungkapnya.

Sementara itu, salah satu anggota aksi Vania Hamidah menilai jika Suharso terus melakukan hal yang sama (affair) yang dianggap sebagai upaya merugikan perlindungan hak perempuan dalam posisi lemah, maka akan sulit menyelesaikan masalah bangsa.

“Apabila pejabat publik sendiri tidak mendukung upaya perlindungan hak dan martabat perempuan lewat keteladanannya, akan sulit menyelesaikan masalah bangsa. Apalagi jika perempuan selalu dijadikan objek eksploitasi kekerasan seksual,” tegasnya.

Seperti diketahui, pada 2011 saat Suharso menjabat sebagai Menteri Perumahan Rakyat di masa SBY juga telah mengundurkan diri dari jabatannya karena diduga ada masalah pribadi yang berkaitan dengan keretakan rumah tangga. Keretakan rumah tangganya diduga karena isu affair dengan wanita lain berinisial NE, maka SBY meminta Suharso mengundurkan diri.

Pada saat ini (2022), Suharso tengah menghadapi masalah pribadi yang mirip seperti sebelas tahun lalu. Dimana Suharso mengajukan permohonan cerai kepada istri keduanya Nurhayati Effendi dan diduga telah menjalin hubungan dengan perempuan berinisial DS, yang terpaut usia sekitar 40 tahun.

Halaman:

Editor: Zahroni Terbit

Tags

Terkini

KPK Sebut Formula E Masih Tahap Penyelidikan

Senin, 3 Oktober 2022 | 14:58 WIB
X