• Selasa, 28 Juni 2022

Kasus PGAS Solution di Kejati DKI Jakarta Naik ke Tahap Penyidikan

- Kamis, 23 Juni 2022 | 17:55 WIB
Kasi Penkum Kejati DKI Jakarta, Ashari Syam,SH.MH. (Muzer/Mitranews.net)
Kasi Penkum Kejati DKI Jakarta, Ashari Syam,SH.MH. (Muzer/Mitranews.net)

HARIANTERBIT.com - Penyidik tindak pidana khusus Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta, menaikkan kasus dugaan korupsi pengelolaan keuangan di PT PGAS Solution ke tahap penyidikan. Hal itu dilakukan setelah penyidik melakukan gelar perkara.

Kasi Penkum Kejati DKI Jakarta, Ashari Syam menuturkan, kasus dugaan korupsi tersebut berawal pada 2018 saat PT PGAS Solution memperoleh pekerjaan pembelian dan sewa alat (blow out preventer). Pembelian itu untuk kebutuhan pembuatan sumur Geothermal di Sabang, Aceh dari PT TAK.

"Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, telah meningkatkan status penyelidikan dugaan tindak pidana korupsi pada PT. PGAS Solution dalam pembelian dan sewa alat pembuatan sumur Geothermal di Sabang Aceh pada tahun 2018 ke tahap penyidikan," ujar Ashari dalam keterangannya, Kamis, 23 Juni 2022.

Baca Juga: Berkaca Penanganan Pandemi Covid 19, Airlangga Beberkan Upaya Pemerintah Tangani PMK pada Hewan Ternak

Ashari menyebut, PT PGAS Solution menerbitkan Purchase Order (order pembelian) kepada PT ANT. Tujuannya agar perusahan itu dapat melaksanakan pekerjaan tersebut.

Selanjutnya, PT ANT sebagai penyedia alat memiliki nilai pembelian sebesar Rp22 miliar. Namun, penyewaan alat memiliki anggaran sebesar Rp9,7 miliar.

"Sedangkan untuk pekerjaan sewa alat dengan nilai anggaran sebesar Rp9,7 miliar lebih," jelas Ashari.

Baca Juga: Putus Kontrak Kerja Sewenang-wenang, Banyak Isu Sensitif Citilink Bisa Terbongkar ke Publik

Alhasil, total keseluruhan pekerjaan itu anggarannya sebesar Rp31,7 miliar. Padahal, PT PGAS Solution mengetahui PT ANT tidak memiliki alat pembuatan sumurnya.

Halaman:

Editor: Anugrah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Survei: Prabowo Kalahkan Anies dan Ganjar

Selasa, 28 Juni 2022 | 10:05 WIB
X