• Rabu, 7 Desember 2022

Prabowo-Muhaimin, Ganjar-Puan dan Anies-AHY Bakal Tarung di Pilpres

- Selasa, 21 Juni 2022 | 10:26 WIB
AHY dan Anies Baswedan di Sirkuit Formula E
AHY dan Anies Baswedan di Sirkuit Formula E

HARIANTERBIT.com - Analis politik Universitas Jember Dr. Muhammad Iqbal memprediksi bakal ada tiga atau empat pasangan calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) di Pillpres 2024 mendatang.

Menurutnya, kemungkinan bisa ada tiga atau empat poros koalisi dan ada dua simulasi peta koalisi jelang Pilpres 2024.

“Simulasi pertama yakni KIB (PDI-P, Golkar, PAN, dan PPP) bisa mengusung Ganjar-Airlangga atau Ganjar-Puan, kemudian KIR (Gerindra-PKB) mengusung Prabowo Subianto-Muhaimin Iskandar, dan koalisi Nasdem, Demokrat, dan PKS mengusung Anies Baswedan-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)," katanya di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Senin (20/6/2022).

Baca Juga: Survei Litbang Kompas, 7 Parpol Punya Elektabilitas di Bawah 1 Persen, PSI Masuk Lubang Kubur

Dia mengemukakan, simulasi kedua yakni PDI-P mengusung Puan Maharani-Ridwan Kamil; KIB mencalonkan Ganjar Pranowo -Erick Thohir; KIR mencapreskan Pabowo Subianto-Muhaimin Iskandar; dan koalisi Partai Nasdem, Demokrat, PKS mengusung Anies Baswedan-AHY.

"Namun, semua prediksi itu bisa saja berubah seketika dan sekejap karena tergantung dinamika dan adagium kepentingan abadi dalam politik," ujarnya.

Dosen FISIP Unej tersebut mengatakan munculnya poros Kebangkitan Indonesia Raya (KIR) dan rebutan sosok capres bakal mengonfirmasi adagium itu, kemudian koalisi KIR yakni PKB dan Partai Gerindra akan mengunci sementara arena dan peta pencapresan.

"Dari nama poros koalisi saja hampir pasti memang disiapkan buat pasangan Prabowo Subianto dan Muhaimin Iskandar. Nama poros koalisi itu diambil dari nama kedua partai," tuturnya.

Poros KIR sudah bisa mendapatkan tiket untuk usung capres karena kursi Gerindra di parlemen tercatat 13,6 persen dan PKB sebesar 10,1 persen sehingga mengantongi total modal kursi 23,7 persen.

Menurutnya, poros Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) yang terdiri Partai Golkar, PAN, dan PPP memang disiapkan oleh kuasa Istana karena sekurangnya ada dua konfirmasi alasan. Pertama, masuknya Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan dalam Kabinet Jokowi mengonfirmasi bahwa PAN akan memperjuangkan poros KIB menghadapi Pilpres 2024.

Halaman:

Editor: Zahroni Terbit

Tags

Terkini

Ke Ferdy Sambo, Putri Mengaku Diperkosa Brigadir J

Rabu, 7 Desember 2022 | 14:55 WIB

Bom Polsek Astana Anyar, Satu Polisi Meninggal

Rabu, 7 Desember 2022 | 12:35 WIB
X