• Kamis, 1 Desember 2022

Luncurkan Golkar Institute Training App, Airlangga: Hindarkan Politik Pecah Belah

- Senin, 13 Juni 2022 | 19:17 WIB
Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto saat peluncuran Golkar Institute Training App di Jakarta, Senin (13/6/2022).
Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto saat peluncuran Golkar Institute Training App di Jakarta, Senin (13/6/2022).

HARIANTERBIT.comPartai Golkar resmi meluncurkan aplikasi Golkar Institute Training App (GITA) di Kantor DPP Partai Golkar, Senin (13/6/2022).

Peluncuran aplikasi pendidikan politik ini dilakukan bersamaan pembukaan Executive Education Program for Young Political Leaders Angkatan 7.

Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto berharap Training App bisa memberikan sumbangsih bagi kemajuan politik di Indonesia. Secara khusus, Airlangga meminta kepada seluruh peserta maupun kader Golkar untuk menyapa keluarga, tetangga dan sahabat tentang pendidikan politik yang diperoleh dari Golkar dan Training App.

Baca Juga: Airlangga Buka Pintu Lebar Partai Non-Parlemen Bergabung dalam Koalisi Indonesia Bersatu

Airlangga menginstruksikan seluruh kader partai berlambang pohon beringin mengedepankan politik persatuan dan berkemajuan, bukan politik pecah belah atau Politics of Fear. Airlangga menekankan pentingnya kepemimpinan yang dibangun atas dasar kerja sama, bukan saling menjatuhkan.

Partai Golkar sifatnya inklusif. Oleh karena itu Partai Golkar merekrut, bekerja sama dengan partai lain. Yakni dengan membentuk koalisi dengan PAN dan PPP. Artinya apa, kita membuat kepemimpinan yang bisa bekerja sama. Kita ingin bahwa politik kita adalah politik yang mempersatukan. Bukan politik yang membelah-belah.” tutur Airlangga saat peluncuran Golkar Institute Training App di Jakarta, Senin (13/6/2022).

Baca Juga: CSIS: Kehadiran KIB Strategis Jelang Pilpres 2024, Bakal Membuat Parpol Lain Ikut Bergabung

Ketum Golkar mengaku, banyak cara untuk bisa memenangkan kontestasi politik, namun, cara membelah masyarakat atau memunculkan kebencian terhadap pihak lain yang berujung polarisasi bukan cara yang baik. Golkar ingin setiap kader menggunakan cara-cara yang baik dan menyejukkan.

“Membelah itu syaratnya adalah ekstremisme. Dan ekstremisme itu adalah pendekatan ketakutan ataupun intimidasi dari masyarakat. Politik pecah belah adalah politik fear yang dimainkan. Oleh karena itu kita tidak ingin politik fear yang dimainkan. Tetapi, politik yang optimis kepada kemajuan,” ujar Airlangga.

Halaman:

Editor: Anugrah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jokowi Diminta Lakukan Reshuflle Kabinet

Rabu, 30 November 2022 | 23:49 WIB

DPR Akan Tetap Sahkan RKUHP Meski Mendapat Penolakan

Rabu, 30 November 2022 | 23:43 WIB

Meski Mendapat Penolakan, DPR Tetap Akan Sahkan RKUHP

Rabu, 30 November 2022 | 11:40 WIB

Survei: AHY Cawapres, Anies Menang Pilpres 2024

Rabu, 30 November 2022 | 11:34 WIB
X