• Jumat, 19 Agustus 2022

HNW Terima Kunjungan Anggota Parlemen Malaysia

- Rabu, 8 Juni 2022 | 22:49 WIB
Wakil Ketua MPR RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA., menerima kunjungan anggota perlemen Malaysia Dato Yahaya Bin Ali.
Wakil Ketua MPR RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA., menerima kunjungan anggota perlemen Malaysia Dato Yahaya Bin Ali.

Jakarta, HanTer - Wakil Ketua MPR RI Dr. H. M. Hidayat Nur Wahid MA., menerima kunjungan anggota perlemen Malaysia Dato Yahaya Bin Ali. Pertemuan tersebut berlangsung di Ruang Kerja Wakil Ketua MPR, Gedung Nusantara III latai 9, komplek MPR, DPR dan DPD RI, Rabu (8/6/2022). Turut hadir pada acara tersebut istri Dato Yahaya Bin Ali, Toh Puan Zarani Binti Othman, dan anggota rombongan.

Pada kesempatan itu Dato Yahaya Bin Ali menyampaikan kabar terbaru menyangkut pandemi Covid-19 di Malaysia. Menurutnya, saat ini Masyarakat di sana sudah hidup kembali normal seperti sediakala. Seperti sebelum pandemi Covid-19 datang.

“Kedatangan kami ke sini adalah untuk menyambung tali silaturahmi diantara anggota parlemen kedua negara. Dengan cara ini semoga hubungan parlemen kedua negara menjadi semakin baik,” kata Dato Yahaya Bin Ali.

Baca Juga: Di Balik Pertemuan SBY-Surya Paloh, Pengamat: AHY Bisa Menjadi Playmaker Terbentuknya Koalisi Parpol

Kepada wakil Ketua MPR, Dato Yahaya Bin Ali juga mencari tahu bagaimana pelaksanaan demokrasi di Indonesia. Juga kekuasaan lembaga-lembaga negara, seperti MPR, DPR dan DPD RI.

Menjawab berbagai tanya yang disampaikan tamunya, HNW panggilan akrab Hidayat Nur Wahid mengatakan, saat ini Inonesia sedang mempersiapkan diri melaksanakan peralihan dari Pandemi ke endemi. Tetapi, masyarakat sudah bisa melaksanakan berbagai kegiatan, tetapi dengan memperhatikan prokes.

“Banyak pertemuan yang sudah bisa dilaksanakan secara offline. Tetapi, tidak sedikit pula anggota masyarakat yang sudah terbiasa memakai sistem daring. Yang pasti kasus pemularana covid-19, sudah menurun drastis,” kata Hidayat menambahkan.

Baca Juga: Airlangga: KIB Tak Mungkin Usung Ganjar atau Capres dari Partai Luar Koalisi

Menjawab tanya soal kekuasaan di Indonesia, Hidayat mengatakan, Indonesia juga mengenal istilah trias politika. Yaitu, kekuasaan eksekutif, legislative dan yudikatif. Tetapi Trias politicka di Indonesia bukan berarti pemisahan, namun pembagian kekuasaan. Ini bertujuan untuk saling melakukan check and balance. Bukan untuk saling menjatuhkan satu sama yang lain.

Pelaksanaan demokrasi di Indonesia, menurut Hidayat berjalan dengan baik. Antara partai Islam dengan nasionalis bisa bekerjasama secara harmonis. Tetapi memang, ada kelompok tertentu yang tidak senang melihat kolaborasi harmonis antara partai Islam dan nasionalis. Mereka selalu melakukan fitnah dan adu domba.

Halaman:

Editor: Anugrah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Polisi Tangkap Enam Pelaku Begal Sadis

Jumat, 19 Agustus 2022 | 11:23 WIB

Pengamat: Rakyat Hormati Pemimpin Jujur

Jumat, 19 Agustus 2022 | 11:21 WIB

Polisi Ungkap Kasus Penipuan via Aplikasi MT4 UGAM

Kamis, 18 Agustus 2022 | 20:52 WIB

Bharada E Minta Keluarganya Juga Dilindungi

Kamis, 18 Agustus 2022 | 16:15 WIB

LPSK: Rutan Bareskrim Tidak Ideal Buat Bharada E

Kamis, 18 Agustus 2022 | 16:03 WIB
X