• Minggu, 3 Juli 2022

Pemerintah Harus Stabilkan Harga Kebutuhan Pokok Sebelum Menaikkan Harga BBM, Listrik dan LPG

- Selasa, 17 Mei 2022 | 16:30 WIB
Ketua DPR RI Puan Maharani
Ketua DPR RI Puan Maharani

Jakarta, HanTer - Ketua DPR RI Puan Maharani meminta pemerintah benar-benar memperhatikan kondisi masyarakat sebelum mengambil kebijakan menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dan solar, elpiji serta tarif listrik yang dipicu lonjakan harga minyak mentah dan gas alam dunia.

Menanggapi hal itu, pengamat kebijakan publik Trubus Rahadiansyah mengungkapkan terjadi kesenjangan antara harapan dan kenyataan di masyarakat saat ini.

Masyarakat berharap berbagai harga kebutuhan pokok semakin terjangkau setelah pendemi mereda. Kenyataannya, justru pemerintah mengeluarkan berbagai kebijakan yang mencekik masyarakat menengah ke bawah.

Baca Juga: Berhasil Kendalikan Pandemi Covid-19, IDI: Nakes Ucapkan Terima Kasih kepada Airlangga

"Oleh karena itu, apa yang diharapkan oleh Ibu Puan itu menjadi benar. Sebelum menaikkan atau menetapkan kebijakan pemerintah harus melihat realitas yang ada. Supaya kebijakannya tidak terkesan elitis," kata Trubus, Selasa (17/5/2022).

Menurutnya, segala kebijakan yang menyangkut hajat hidup orang banyak harus memperhatikan suasana kebatinan yang ada di masyarakat dan kondisi riil yang dihadapi. Hal itu patut dilakukan agar pemerintah tidak berhadapan langsung dengan resistensi masyarakat.

Menurut Trubus, ada langkah-langkah yang harus dilakukan pemerintah agar kebijakan kenaikan BBM tidak mengakibatkan gejolak publik. Pertama, pemerintah harus mampu mengedukasi masyarakat terkait kebijakan penaikan harga BBM, dari dasar kebijakan, kondisi nasional dan global, hingga dampak dan antisipasi dari dampak yang ditumbulkan.
"Pemerintah harus memperbaiki komunikasi publik. Jadi masyarakat diberikan edukasi," ujarnya.

Baca Juga: Ketua Majelis Syura PKS Menghadiri Haul Kakeknya Guru Tua di Palu Bersama Para Ulama dan Habaib

Kedua, pemerintah harus memperhatikan kebutuhan masyarakat terdampak dengan membuat jaring pengaman sosial yang kuat. Jaring pengaman sosial itu berupa stimulus ataupun paket peringanan untuk mendorong masyarakat semakin produktif. Utamanya untuk sektor UMKM dan padat karya. "Pemerintah harus menyiapkan segala jaring pengaman sosial," tegasnya.

Halaman:

Editor: Anugrah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Presiden Jokowi Pergi Rusia Ngamuk Lagi

Sabtu, 2 Juli 2022 | 23:06 WIB

PT Titan Akan Laporkan Bank Mandiri Ke Presiden

Sabtu, 2 Juli 2022 | 19:47 WIB
X