Redam Dampak Corona, Dana Bansos Naik jadi Rp200 Ribu

Ant

Jakarta, HanTer - Kementerian Sosial (Kemensos) akan segera mengeksekusi bantuan sosial (bansos) yang telah naik nilainya menjadi Rp200.000 per Maret 2020 sebagai bagian dari instrumen fiskal atasi dampak COVID-19 terhadap ekonomi Indonesia.

"Dari Rp10 triliun (instrumen fiskal) Kementerian Sosial dapat Rp4,56 triliun untuk tambahan sembako Rp50.000 per KPM (Keluarga Penerima Manfaat) disalurkannya besok Maret selama enam bulan," kata Menteri Sosial Juliari Batubara, dilansir Antara, Rabu (26/2/2020).

Program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) yang di awal 2020 menjadi Rp150.000 per bulan dari Rp110.000 per bulan sebagai bagian dari instrumen fiskal akan menjadi Rp200.000 selama enam bulan sampai Agustus.

“Hal itu dilakukan mengingat diperkirakan dampak dari penyakit yang disebabkan virus corona itu cukup serius bagi perekonomian Indonesia,” kata Mensos.

Pemerintah, tegas Juliari, tidak tinggal diam dan untuk mengatasinya antara lain dengan menjaga tingkat konsumsi masyarakat, termasuk KPM penerima bansos. "Ini crash program, respons pemerintah untuk menjaga konsumsi di lapisan terbawah tidak terganggu oleh perlambatan ekonomi," kata Juliari.

Jika dalam 6 bulan prospek ekonomi sudah membaik maka nilai BPNT akan kembali ke angka Rp150.000 per bulan, ujar dia. Tapi jika dirasa kenaikan bantuan itu masih diperlukan untuk menjaga konsumsi maka kenaikan tersebut akan diperpanjang sesuai dengan keputusan pemerintah. 

#bansos   #bpnt   #corona