Kegiatan Ekspor-Impor Diklaim Tak Terganggu Virus Corona

Ant
Kegiatan Ekspor-Impor Diklaim Tak Terganggu Virus Corona
ilustrasi. (Ist)

Jakarta, HanTer - Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga Bea Cukai R. Syarif Hidayat menyebutkan data ekspor dan impor nasional tidak mengalami perubahan signifikan selama berkembangnya wabah corona (COVID-19).

"Mengenai data ekspor dan impor, jika melihat tren bulan ke bulan dari Januari hingga Desember tidak ada perubahan signifikan," kata Syarif dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis (13/2/2020).

Jikapun ada penurunan ekspor dan impor, menurut Syarif, hal itu terjadi 2 pekan sebelum dan 2 pekan sesudah Imlek. Hal ini memang biasa terjadi setiap tahun. Ia menegaskan bahwa Republik Rakyat Tiongkok (RRT) merupakan negara asal impor terbesar ke Indonesia.

Data impor dari RRT pada bulan Desember 2018 sampai dengan Februari 2019 sebesar 28 persen dari total impor Indonesia. Namun, pada bulan Desember 2019—Februari 2020, justru meningkat menjadi 30 persen. "Jadi, data yang ada belum menunjukkan adanya pengaruh wabah corona," katanya menegaskan.

Meskipun demikian, Ditjen Bea dan Cukai menyatakan pihaknya akan selalu memantau perkembangan ekspor dan impor. Sejauh ini, kata dia, impor asal RRT masuk ke Indonesia dari enam pelabuhan besar di RRT. Empat pelabuan di antaranya ada penurunan tonase impor, sedangkan dua pelabuhan lain yang lebih dekat dari Wuhan justru mengalami peningkatan volume impor.

"Sebagian besar komoditas dari RRT memang mengalami penurunan sebelum dan setelah Imlek, bersamaan pengumuman kondisi darurat dari WHO. Kami lebih melihat hal ini siklus yang disebabkan Imlek," kata Syarif. 

#corona   #ekspor   #impor