Ditarget Selesai Februari, Jiwasraya Tak Masuk Holding BUMN Asuransi

Arbi
Ditarget Selesai Februari, Jiwasraya Tak Masuk Holding BUMN Asuransi
Wakil Menteri BUMN, Kartika Wirjoatmodjo. (Ist)

Jakarta, HanTer - Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara Kartika Wirjoatmodjo menyebutkan pembentukan induk usaha atau holding perusahaan BUMN bidang asuransi akan selesai pada Februari tahun 2020.

“Saya sampaikan pembentukan holding Bahana sudah hampir final, jadi harusnya Februari ini holding Bahana sebagai holding asuransi akan berdiri,” katanya di Jakarta, Rabu.

Kartika mengatakan PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (Persero) akan menjadi induk dari holding yang membawahi Perum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo), Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo), Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) dan Jasa Raharja.

“Nanti di situ akan menggunakan bahana sebagai vehicle untuk mentransformasi asuransi secara keseluruhan,” ujarnya.

Kartika menjelaskan holding tersebut tidak hanya untuk menyelamatkan Jiwasraya namun juga digunakan dalam transformasi asuransi secara keseluruhan. “Transformasi asuransi secara keseluruhan tapi nanti pelan-pelan kita gunakan untuk sebagian penyelamatan pemegang polis Jiwasraya juga,” katanya.

Sementara itu, meskipun PT Asuransi Jiwasraya belum bisa masuk dalam holding BUMN asuransi namun Kartika menuturkan masih bisa bergabung jika kasus yang dialami telah selesai. “Caranya harus ke Panja dulu. Belum bisa dishare karena kan sama Panja belum sepakat,” ujarnya.

Lebih lanjut, ia berharap melalui adanya holding tersebut maka nantinya seluruh BUMN di bidang asuransi dapat memperkuat transformasi dari sisi keuangan, manajemen risiko, pengelolaan investasi dan produknya.

“Supaya ke depan tidak terulang lagi produk seperti JS Saving Plan, termasuk investasi ke saham saham gorengan. Itu nanti akan dipantau dan ada kebijakan yang akan diatur oleh holding,” jelasnya.