Pemindai Suhu Tubuh Bakal Tersedia di Dalam Pesawat

Arbi
Pemindai Suhu Tubuh Bakal Tersedia di Dalam Pesawat
ilustrasi. (Ist)

Jakarta, HanTer - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memastikan delapan bandara internasional sudah terpasang pemindai suhu tubuh (thermal scanner) dalam rangka mencegah penyebaran virus corona.

“Delapan bandara internasional semuanya dilengkapi ‘thermal scanner’ untuk mengetahui suhu penumpang,” kata Direktur Keamanan Penerbangan Kemenhub Mohammad Alwi dalam diskusi di Jakarta, Kamis (30/1/2020).

Alwi juga mengatakan pihaknya memungkinkan membawa alat pengukur suhu tubuh tersebut ke dalam pesawat.  Pilot akan berkoordinasi apabila ada penumpang yang terindikasi demam agar dipisahkan dengan penumpang lainnya saat mendarat.

“Tata cara langkah-langkah seperti apa sudah dijelaskan jika pesawat itu ada penumpang yang menggigil panas, Pilot in Command-nya sudah langsung otomatis berkomunikasi dengan Air Traffic Controller, sehingga pesawat itu ditempatkan tersendiri, tidak campur,” katanya.

Apabila ada diperlukan untuk penyemprotan pesawat dengan cairan disinfektan, Alwi mengatakan hal itu memungkinkan apabila sudah sesuai dengan aturan keselamatan penerbangan sipil (CASR).

Terkait larangan terbang, dia mengatakan saat ini belum ada perluasan larangan terbang dan saat ini larangan terbang baru diberlakukan dari dan ke Wuhan, China.

Alwi mengatakan seluruh regulasi penerbangan 90 persen sesuai dengan aturan Asosiasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO), jadi semua sudah sesuai prosedur. “Kami juga mengikuti Kementerian Luar Negeri, jadi untuk kebijakan dan keputusan yang diambil kami mengacu ke sana,” katanya, dilansir Antara.

Dia menyebutkan Warga China yang ada di Indonesia sebanyak 2,17 juta baik yang tinggal menetap maupun kunjungan sementara. Sementara itu, Warga Negara Indonesia (WNI) di Provinsi Hubei sebanyak 243 orang.

Sementara itu, Kemenkes Siapkan Karantina untuk WNI yang Dievakuasi dari Wuhan Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes, Anung Sugihantono mengatakan pihaknya menyiapkan sejumlah opsional mengenai evakuasi warga negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, salah satunya adalah tempat untuk karantina.

Dia menyebut, penanganan terhadap WNI dari Wuhan bisa berbeda-beda tergantung pada waktu pemulangannya. Dalam hal ini, Kemenkes berkoordinasi dengan lembaga terkait. "Evakuasi itu adalah sebuah opsi yang sedang dipikirkan, sedang disiapkan oleh pemerintah Indonesia sejalan dengan perkembangan-perkembangan yang ada di Wuhan dan kebijakan dari pemerintah China," katanya.