Pengelola Infrastruktur Publik Didorong Sediakan Tempat bagi UMKM

- Sabtu, 10 Desember 2022 | 15:54 WIB
Deputi Bidang Usaha Kecil Dan Menengah KemenKopUKM Hanung Harimba Rachman.
Deputi Bidang Usaha Kecil Dan Menengah KemenKopUKM Hanung Harimba Rachman.

HARIANTERBIT.com - Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) mendorong seluruh Kementerian/Lembaga (K/L), Pemda, dan pengelola infrastuktur publik untuk menyediakan tempat promosi dan pendampingan Usaha Mikro dan Kecil minimal 30 persen, guna memperluas pemasaran produk UKM dan meningkatkan ekonomi lokal.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021, pada Pasal 60 ditegaskan bahwa K/L dan Pemerintah Daerah, BUMN, BUMD dan/atau Badan Usaha Swasta wajib menyediakan tempat promosi dan pengembangan Usaha Mikro dan Usaha Kecil paling sedikit 30 persen total luas lahan area komersial, luas tempat perbelanjaan, dan/atau tempat promosi yang strategis pada infrastruktur publik meliputi terminal, bandar udara, pelabuhan, stasiun kereta api, tempat istirahat, dan pelayanan jalan tol.

 "Program ini mendukung percepatan pemulihan dan penguatan UMKM dan pemerintah juga terus memperkuat ekosistem bisnis UMKM dan koperasi yang kondusif, agar lebih berdaya saing," kata Deputi Bidang Usaha Kecil Dan Menengah KemenKopUKM Hanung Harimba Rachman, dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (10/12/2022).

Baca Juga: Pasal Perzinahan dan Kumpul Kebo Bikin Turis Batalkan Kunjungan ke Indonesia, Begini Respon Menparekraf

Ia menyebut, penyediaan tempat promosi dan pengembangan Usaha Mikro dan Usaha Kecil pada infrastuktur publik telah memberikan kontribusi sebesar 41,6 persen atau 263.459 m2 lahan komersial infrastruktur publik, yang dialokasikan untuk UMKM serta terdapat 2.500 UMKM pada 117 Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) sepanjang tol Trans Jawa.

“Ke depan para pengelola perlu mengaktivasi lahan area infrastruktur publik sebagai tempat promosi untuk UMKM. Seperti menyediakan tempat untuk aktvitas fashion show, komunitas seni, atau media expose," kata Hanung.

Hanung menjelaskan beberapa tantangan UMKM dalam infrastruktur publik antara lain, kurangnya sinergi antara Pemda dan pengelola infrastruktur, tarif sewa belum memenuhi ketentuan, produk UMKM yang dijual cenderung sejenis, dan perlu pelibatan Pemda dalam kurasi produk UMKM.

Baca Juga: Tambahan Modal Tuntas, Bank Capital penuhi POJK Modal Bank Umum

 

Halaman:

Editor: Arbi Terbit

Tags

Terkini

Kemenkominfo Gandeng 18 Mitra Gelar IMCD 2023

Selasa, 31 Januari 2023 | 20:20 WIB

Petani Ngaku Terbantu Program Food Estate

Selasa, 31 Januari 2023 | 16:48 WIB

Holding Ultra Mikro Diharapkan Dapat Perkuat UMKM

Senin, 30 Januari 2023 | 21:08 WIB

Bandara Soekarno Hatta Hadirkan Mall UMKM

Senin, 30 Januari 2023 | 13:38 WIB

Rupiah Menguat Senin Pagi, IHSG Juga Dibuka Menguat

Senin, 30 Januari 2023 | 09:33 WIB

Industri Didorong Terapkan Konsep Sustainability

Minggu, 29 Januari 2023 | 16:25 WIB

BI Catat Aliran Modal Asing Masuki RI Rp4,42 Triliun

Minggu, 29 Januari 2023 | 15:23 WIB
X