Trump dan Putin Membahas Harga Minyak sebagai Jatuhnya Harga Industri

Hermansyah
Trump dan Putin Membahas Harga Minyak sebagai Jatuhnya Harga Industri
Presiden Donald Trump dan Presiden Vladimir Putin

Jakarta, HanTer - Presiden Donald Trump berbicara dengan timpalannya Presiden Rusia Vladimir Putin pada Senin waktu setwmoat atau Selasa (31/3/2020), tentang ancaman terhadap sektor energi kedua negara yang ditimbulkan oleh kekuatan ganda pandemi Covid-19 dan perang harga minyak Moskow yang sedang berlangsung dengan Riyadh.

“Salah satu topik yang kita bicarakan adalah energi. Kami tidak ingin memiliki industri yang musnah. Dan omong-omong, buruk bagi mereka dan buruk bagi semua orang," kata Trump, seperti dilansir Epoxh times.

Harga minyak turun menjadi sekitar $ 20 per barel pada 30 Maret, turun dari puncak lebih dari $ 64 pada awal tahun ini. Penurunan ini didorong oleh kebuntuan antara Rusia dan Arab Saudi karena mengurangi produksi, ditambah dengan penurunan tajam dalam permintaan global karena penyebaran virus Coron yang. Berasal dari Wuhan, China.

“Rusia dan Arab Saudi sedang berjuang, dan mereka telah menurunkan harga minyak. Saya tidak pernah berpikir saya akan mengatakan itu, tetapi mungkin kita harus memiliki peningkatan minyak. Harganya sangat rendah sekarang,” kata Trump.

“Ini adalah pertarungan antara Arab Saudi dan Rusia terkait dengan berapa banyak barel yang harus dikeluarkan. Dan mereka berdua menjadi gila,” tambahnya.

Gedung Putih dan Kremlin tidak menanggapi permintaan untuk perincian tentang percakapan antara kedua pemimpin. Kantor berita Rusia Interfax mengonfirmasi pembicaraan itu dan mencatat bahwa Trump telah meminta panggilan itu.

Kedua pemimpin membahas pasar minyak global dan "kemungkinan kerja sama antara kedua negara" dalam menangani pandemi COVID-19, menurut pesan dari Kremlin yang disampaikan oleh Interfax.

Sehari sebelum panggilan itu, pemerintah Rusia membeli aset Venezuela dari raksasa minyak Rusia Rosneft dalam suatu langkah yang sepertinya dirancang untuk menutupi sanksi yang dijatuhkan Washington pada Rosneft. Namun Trump mencatat bahwa ia tidak berniat mencabut sanksi terhadap Rusia.

Pabrik penyulingan di seluruh dunia telah terpaksa menghentikan operasi karena penurunan permintaan yang tajam karwna pandemi Covid-19. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan kekurangan minyak, mendorong harga di atas target $ 55 per barel bank Wall Street untuk 2021, kata bank.

"Perang harga minyak menjadi tidak relevan dengan penurunan besar dalam permintaan dan telah membuat respon pasokan yang terkoordinasi tidak mungkin tercapai pada waktunya," kata Goldman.

Rata-rata harga gas nasional turun untuk minggu kelima berturut-turut pada 30 Maret, turun 73 sen per galon dari waktu yang sama tahun lalu, menurut analis GasBuddy Patrick De Haan.

"Pengilangan mulai mengurangi kecepatan minyak mentah, menutup unit sepenuhnya, atau dalam situasi terisolasi untuk kilang yang sangat tertantang, mematikan sepenuhnya," tulis De Haan di Twitter.

#DonaldTrump   #VladimirPutin   #AS   #Rusia   #Minta   #Covid-19   #Minyak