Ketakutan Virus Corona

Italia "Karantina" 16 Juta Orang

Hermansyah
Italia
Piazza Duomo yang sepi di Milan

Lombardy, HanTer - Dalam upaya drastis untuk mengekang epidemi, Italia membatasi pergerakan seperempat dari populasinya hingga 3 April mendatang. Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte telah memerintahkan penutupan wilayah utara Lombardy negara itu dan 14 provinsi lainnya dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona baru.

Langkah penutupan Italia Utara yang diumumkan pada hari Sabtu malam waktu setempat, menempatkan sekitar 16 juta orang di zona merah baru sampai 3 April. "Kami memahami bahwa langkah-langkah ini akan membutuhkan pengorbanan, tetapi ini adalah gerakan tanggung jawab diri," kata Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte dalam konferensi pers pada hari Minggu (8/3/2020).

Langkah drastis ini terjadi setelah tes mengungkapkan peningkatan besar dalam jumlah infeksi coronavirus. Dalam pembaruan hariannya, agensi perlindungan sipil Italia mengatakan pada hari Sabtu bahwa jumlah orang yang terinfeksi naik 1.247, sehingga total menjadi 5.883. Di antara mereka yang terinfeksi adalah kepala Partai Demokrat yang ikut memerintah, Nicola Zingaretti.

Selain Lombardy, area karantina telah diperluas ke provinsi Modena, Parma, Piacenza, Reggio Emilia, Rimini, Pesaro e Urbino, Venezia, Padova, Treviso, Asti, Vercelli, Novara, Verbano Cusio Ossola dan Alessandria.

Keputusan pemerintah membatasi semua gerakan di daerah karantina, pasukan polisi akan berpatroli di jalan-jalan di provinsi-provinsi tersebut. Mereka yang masuk atau keluar wilayah tanpa alasan kerja yang signifikan dan "tidak dapat ditangguhkan" atau darurat kesehatan akan didenda. "Ini bukan larangan gerakan apa pun, tetapi warga negara harus membenarkan mereka," kata Conte.

Museum ditutup dan segala macam upacara sipil, termasuk pemakaman, ditangguhkan. Bar dan pub yang dapat menjamin jarak satu meter (3,3 kaki) antara pelanggan diperbolehkan beroperasi, tetapi akan menutup pintu mereka pada pukul 6 sore.

Gym, kolam renang, teater, dan toko taruhan akan ditutup dan para atlet akan dipaksa untuk berlatih di dalam ruangan tanpa kerumunan. "Kita harus bertindak untuk menghindari penyebaran infeksi dan kelebihan sistem kesehatan kita," kata Conte.

Dalam beberapa hari terakhir, kekhawatiran telah dikemukakan tentang ketersediaan perawatan intensif untuk pasien yang paling rentan dan yang terkena dampak.

Pada hari Jumat, asosiasi direktur medis (ANAAO) membunyikan alarm atas kurangnya tempat tidur di ruang perawatan intensif di rumah sakit Lombardy. Organisasi itu juga mengatakan bahwa hampir 95 persen dari bangsal itu penuh.

"Kami memperkirakan 18.000 pasien dirawat di rumah sakit pada 26 Maret. Sekitar 2.700 hingga 3.200 di antaranya akan membutuhkan perawatan intensif. Hari ini, kami sudah memiliki lebih dari 1.000 pasien dalam perawatan intensif atau yang kondisinya dapat memburuk kapan saja," Antonio Pesenti, koordinator unit perawatan intensif di Lombardy, mengatakan kepada surat kabar Corriere della Sera.

Meski demikian, Pemerintah daerah secara skeptis menerima keputusan baru yang diumumkan oleh perdana menteri. "Itu berjalan ke arah yang benar, tetapi saya harus menggarisbawahi bahwa itu terlihat cukup berantakan," kata Gubernur Lombardy Attilio Fontana dari partai Liga sayap kanan.

Sementara itu, Luca Zaia, pemimpin Liga lainnya dan presiden wilayah Veneto, yang meliputi Venesia dan kota-kota lain yang masuk dalam zona merah, telah dengan keras menentang dekrit itu, yang menganggapnya sangatlah berlebihan.

"Kami berurusan dengan beberapa kluster terbatas yang tidak memengaruhi populasi umum secara keseluruhan, jadi saya tidak dapat memahami alasan di balik tindakan yang tidak proporsional seperti itu," tulis Zaia di Facebook.

Sedangkan Carlo Calenda, kepala partai Aksi liberal, percaya jika masalah sebenarnya terletak pada ketidakjelasan perintah. "Tidak mungkin untuk mengadopsi ini. Apakah kamu memblokir jalan dengan tentara?", Dia tweet di pagi hari.

#Virus   #Corona   #Italia