Erdogan dan Putin Umumkan Gencatan Senjata Idlib

Hermansyah
Erdogan dan Putin Umumkan Gencatan Senjata Idlib
Pertemuan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Vladimir Putin di Moskow.

Moskow, HanTer - Pada hari Kamis (5/3/2020), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan mitranya dari Rusia, Presiden Vladimir Putin telah mengumumkan gencatan senjata militer di Idlib yang akan dimulai pada tengah malam, setelah pertemuan di Moskow yang berlangsung enam jam.

Idlib, kubu pemberontak terakhir di Suriah, telah menyaksikan peningkatan kekerasan dan pertumpahan darah sejak Desember lalu, dimulainya serangan Suriah yang didukung Rusia untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut yang mengakibatkan Turki mengirim ribuan tentara ke provinsi itu untuk mengusir tentara Suriah .

"Pada 00.01 malam ini, seperti pada, dari tengah malam, gencatan senjata akan diberlakukan," kata Erdogan kepada wartawan di Moskow, Kamis (5/3/2020).

Erdogan menambahkan bahwa Turki tidak akan "tetap diam" pada serangan oleh pasukan pemerintah Suriah, dan memperingatkan Ankara akan membalas terhadap setiap serangan dengan kekuatan penuh.

Sementara itu, Putin mengatakan Rusia tidak selalu setuju dengan mitra Turki, tetapi menyuarakan harapan bahwa kesepakatan itu akan mengakhiri penderitaan warga sipil dan membantu mengatasi krisis kemanusiaan di negara tersebut.

Sejak Desember lalu, lebih dari 300 warga sipil, termasuk lebih dari 100 anak-anak, telah terbunuh di Idlib sementara hampir satu juta warga Suriah telah dipindahkan secara internal ke perbatasan dengan Turki, yang oleh PBB digambarkan sebagai krisis kemanusiaan terburuk dalam sembilan tahun perang sipil di Suriah.

Mayoritas telah berjuang untuk menemukan tempat berlindung yang memadai, bahkan banyak keluarga terpaksa berkemah di tempat terbuka.

Sampai krisis terakhir, Putin dan Erdogan telah berhasil mengoordinasikan kepentingan mereka di Suriah meskipun Moskow mendukung Presiden Suriah Bashar al-Assad, sementara Ankara mendukung pasukan oposisi.

Turki dan Rusia pada hari Kamis juga sepakat untuk membangun koridor aman di sepanjang jalan raya timur-barat di Idlib Suriah dan mengadakan patroli bersama di sana pada 15 Maret.

Dalam pernyataan bersama yang dibacakan oleh menteri luar negeri Turki dan Rusia, kedua belah pihak mengatakan bahwa koridor aman akan membentang 6 km (3,7 mil) ke utara dan 6 km ke selatan jalan raya M4.

Mereka mengatakan menteri pertahanan mereka akan menyetujui parameter koridor dalam waktu seminggu. "Patroli bersama akan dimulai di sepanjang M4 dari pemukiman Trumba di barat kota Saraqeb yang strategis, dan lari ke pemukiman Ain al Havr," kata pernyataan itu.

Sementara itu, Presiden Suriah Bashar al-Assad yang memberikan wawancara kepada saluran berita Rusia milik 24 negara yang disiarkan pada hari Kamis, menuduh presiden Turki "mendukung teroris". "Erdogan tidak dapat memberi tahu orang-orang Turki mengapa dia mengirim pasukannya untuk berperang di Suriah dan mengapa tentaranya dibunuh di sana karena masalah itu tidak ada hubungannya dengan kepentingan Turki tetapi dengan ideologi Ikhwanul Muslimin," kata al-Assad.

"Orang-orang Suriah, seperti yang telah kita saksikan terutama di ketentaraan, memiliki kemampuan legendaris untuk berkorban. Fakta bahwa teman-teman kita Rusia dan Iran telah berdiri bersama kita, bahkan telah memainkan peran penting dalam ketahanan kita."

Meskipun ada terobosan pada hari Kamis, harapan untuk perdamaian di antara beberapa warga Suriah tetap rendah.

Raja Androon, seorang warga Suriah berusia 65 tahun dari Idlib yang kedua putranya dibunuh oleh pasukan pemerintah Suriah, sekarang tinggal di Antakya, Turki selatan, mengatakan jika pembicaraan itu dapat mengurangi pertikaian dan berharap rezim Suriah keluar dari Idlib. "Saya harap Idlib akan berada di bawah pemerintahan otonom, dan tidak berada di bawah kendali Assad," ucapnya. Hermansyah