Hamas Sebut AS Bersikeras Tutupi Kejahatan Israel Terhadap Palestina

Hermansyah
Hamas Sebut AS Bersikeras Tutupi Kejahatan Israel Terhadap Palestina
Tentara Israel membidik selama bentrokan dengan pengunjuk rasa Palestina di kota al-Khalil (Hebron) yang diduduki Tepi Barat pada 9 Desember 2019

Gaza, HanTer - Gerakan perlawanan Palestina Hamas telah mengecam Amerika Serikat atas penentangannya terhadap keputusan Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) untuk melanjutkan penyelidikan kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Israel di wilayah-wilayah pendudukan.

Juru bicara Hamas Hazem Qasem mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu waktu setempat bahwa perilaku Washington menunjuk pada "desakan untuk memberikan perlindungan atas kekejaman dan pelanggaran yang dilakukan terhadap rakyat Palestina."

Pemerintah AS, lanjutnya, memberikan izin rezim Israel untuk melakukan lebih banyak kejahatan terhadap bangsa Palestina. Bahkan pejabat Hamas menggambarkan tim Presiden AS Donald Trump sebagai kaki tangan rezim Tel Aviv dalam kejahatan terhadap Palestina.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Jumat bahwa Washington menentang penyelidikan ICC terhadap kejahatan perang Israel. "Kami dengan tegas menentang ini dan tindakan lain apa pun yang berupaya menargetkan Israel secara tidak adil."

"Kami tidak percaya Palestina memenuhi syarat sebagai negara berdaulat, dan karena itu mereka tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan keanggotaan penuh, atau berpartisipasi sebagai negara dalam organisasi, entitas, atau konferensi internasional, termasuk ICC," kata Sekretaris Negara AS.

Sebelumnya pada hari itu, Kepala Kejaksaan ICC Fatou Bensouda mengatakan pemeriksaan awal terhadap kejahatan perang, dibuka pada tahun 2015, telah memberikan informasi yang cukup untuk memenuhi semua kriteria untuk membuka penyelidikan.

Ada "dasar yang masuk akal" untuk menyelidiki situasi di Palestina, katanya. "Saya puas bahwa kejahatan perang telah atau sedang dilakukan di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur [al-Quds], dan Jalur Gaza," kata Fatou Bensouda.

Penyelidikan tampaknya akan mencakup kebijakan penyelesaian Israel di Tepi Barat yang diduduki, kejahatan selama perang Gaza 2014, dan tindakan keras terhadap protes 'Great March of Return' di Jalur Gaza yang terkepung.

Keputusan ICC telah disambut secara luas oleh para pejabat Palestina, dengan Presiden Mahmoud Abbas menyebut kesempatan itu sebagai hari yang hebat dan bersejarah. "Kami telah mencapai apa yang kami inginkan, dan mulai hari ini, mesin ICC akan mulai menerima kasus-kasus yang telah kami sajikan sebelumnya," katanya.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengatakan pengumuman ICC merupakan pendirian keadilan dan kebenaran. "Kami akan melakukan segala upaya hukum yang mungkin untuk mengadili Israel atas kejahatan perang yang dilakukan terhadap rakyat kami di Jalur Gaza, al-Quds dan Tepi Barat," katanya. 

Pada hari Sabtu, Menteri Transportasi Israel Bezalel Smotrich meminta Perdana Menteri sementara Benjamin Netanyahu untuk memberikan ultimatum 48 jam kepada Otoritas Palestina untuk menarik petisi ICC atau melihat otoritas yang berbasis di Ramallah "diruntuhkan."

#Hamas   #Israel   #Palestina   #ICC   #Gaza