Turki AKan Pulangkan Tahanan ISIS Hingga Akhir Tahun

Hermansyah
Turki AKan Pulangkan Tahanan ISIS Hingga Akhir Tahun
Menteri Dalam Negeri Turki, Suleyman Soylu

Ankara, HanTer - Pemerintah Turki mengatakan jika pihaknya akan memulangkan sebagian besar tahanan ISIS ke negara asal mereka hingga akhir tahun ini. Hal tersebut diungkapkan Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu, kemarin, sepekan setelah otoritas Turki memulai program repatriasi.

Ankara menyebutkan telah menangkap 287 gerilyawan di Suriah timur laut, tempat pasukan Turki meluncurkan serangan terhadap milisi YPG Kurdi pada Oktober lalu dan mengklaim mempunyai ratusan lebih tersangka lainnya dalam penahanan.

Berbicara kepada Reuters di Ankara, Soylu mengatakan Turki bertujuan mengirim enam atau tujuh tersangka ISIS lainnya pekan ini ke negara asal mereka, termasuk Irlandia dan Belanda. Pejabat Turki berkoordinasi dengan mitra di negara tersebut.

"Sejumlah tahanan akan dipulangkan hingga akhir tahun ini tergantung pada seberapa lama prosesnya, namun khusus untuk Eropa, prosesnya sedang berjalan," kata Soylu.

"Saya rasa kami harus mengirim pulang sebagian besar tahanan ke negara asalnya hingga akhir tahun," katanya, menambahkan bahwa sejumlah negara tertentu yang mencabut status kewarganegaraan mereka melanggar hukum internasional.

"Mereka tidak mempunyai hak untuk meninggalkan warga negara tanpa kewarganegaraan. Mereka tidak memilik hak seperti itu," katanya. "Itulah sebabnya mengapa kami mengadakan evaluasi dengan sejumlah negara tertentu mengenai hal ini dan mereka membawanya pulang."

Turki memiliki perjanjian repatriasi dan ekstradisi dengan negara-negara terkait namun menginformasikan terlebih dahulu kepada mereka sebelum membawa pulang para tahanan.