• Senin, 8 Agustus 2022

China dan Rusia Tuduh AS Picu Ketegangan Korut di Pertemuan PBB

- Kamis, 9 Juni 2022 | 18:51 WIB
Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun berbicara selama pertemuan Majelis Umum PBB di markas besar PBB di New York City, New York, AS, 8 Juni 2022 waktu setempat
Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun berbicara selama pertemuan Majelis Umum PBB di markas besar PBB di New York City, New York, AS, 8 Juni 2022 waktu setempat


Jakarta, HanTer - China dan Rusia menuduh Amerika Serikat memicu ketegangan di Semenanjung Korea selama pertemuan penting yang diadakan untuk menjelaskan keputusan mereka untuk memveto sanksi global baru atas peluncuran rudal balistik baru Pyongyang .

Zhang Jun, duta besar China untuk PBB, mengatakan kepada Majelis Umum pada hari Rabu waktu setempat bahwa ketegangan di semenanjung telah "berkembang seperti sekarang ini, terutama karena kegagalan kebijakan AS".

Dia mendorong Washington untuk mengambil tindakan dan mengajukan permohonan agar sanksi dicabut. “Ada banyak hal yang bisa dilakukan AS, seperti melonggarkan sanksi terhadap [Korea Utara] di area tertentu, dan mengakhiri latihan militer bersama [dengan Korea Selatan]. Kuncinya adalah mengambil tindakan, bukan hanya berbicara tentang kesiapannya untuk berdialog tanpa prasyarat, ”kata Zhang.

Berbicara untuk AS, Wakil Duta Besar Jeffrey DeLaurentis menolak tuduhan China dan Rusia dan mempertanyakan apakah Beijing dan Moskow telah meningkatkan kemitraan strategis tanpa batas mereka di atas keamanan global dengan memveto sanksi Korea Utara. “Kami berharap veto ini bukan cerminan dari kemitraan itu,” kata DeLaurentis, berbicara kepada majelis setelah China dan Rusia.

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X