Tak Mau Kalah dengan Korea Utara, AS dan Korea Selatan Menembakkan Rudal Ke Laut

- Senin, 6 Juni 2022 | 18:41 WIB
Sebuah rudal ditembakkan saat latihan bersama antara AS dan Korea Selatan di lokasi yang dirahasiakan di Korea Selatan, Senin, 6 Juni 2022.
Sebuah rudal ditembakkan saat latihan bersama antara AS dan Korea Selatan di lokasi yang dirahasiakan di Korea Selatan, Senin, 6 Juni 2022.

Jakarta, HanTer - Militer AS dan Korea Selatan meluncurkan delapan rudal balistik ke laut dalam unjuk kekuatan yang menyamai kekuatan rudal Korea Utara sehari sebelumnya yang memperpanjang rentetan provokatif dalam demonstrasi senjata.

Latihan tembakan langsung sekutu melibatkan delapan rudal Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat, satu Amerika dan tujuh Korea Selatan, yang ditembakkan ke perairan timur Korea Selatan dalam waktu 10 menit pada hari Senin (6/6/2022), setelah pemberitahuan untuk keselamatan udara dan laut, menurut Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dan Pasukan AS Korea.

Militer Korea Selatan mengatakan jika peluncuran rudal tit-for-tat bertujuan untuk menunjukkan kemampuan untuk merespon dengan cepat dan akurat terhadap serangan Korea Utara.

Sehari sebelumnya, militer Korea Selatan mendeteksi Korea Utara menembakkan delapan rudal jarak pendek selama 35 menit dari setidaknya pada empat lokasi yang berbeda, termasuk dari daerah pesisir barat dan timur dan dua daerah pedalaman di utara dan dekat ibu kota, Pyongyang, di tempat yang tampaknya merupakan rekor satu hari untuk peluncuran balistik negara itu.

Itu adalah uji coba rudal putaran ke-18 Korea Utara pada tahun 2022 saja, sebuah rentetan yang mencakup peluncuran pertama rudal balistik antarbenua negara itu dalam hampir lima tahun.
Pejabat Korea Selatan dan AS juga mengatakan Korea Utara sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak September 2017 ketika pemimpin Kim Jong Un mendorong sebuah jurang yang bertujuan untuk memperkuat status Korea Utara sebagai kekuatan nuklir dan merundingkan konsesi ekonomi dan keamanan dari posisi yang kuat.

Pasukan AS dan Korea Selatan melakukan latihan tembakan langsung yang serupa setelah peluncuran balistik Korea Utara sebelumnya pada 25 Mei, yang menurut militer Korea Selatan melibatkan ICBM yang diterbangkan pada lintasan jarak menengah dan dua senjata jarak pendek.

Tes-tes itu datang ketika Biden menyelesaikan perjalanannya ke Korea Selatan dan Jepang , di mana ia menegaskan kembali komitmen AS untuk membela kedua sekutu.

Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol dalam pidato yang menandai Hari Peringatan negara itu pada hari Senin mengatakan pemerintahnya akan mengejar "kemampuan keamanan yang mendasar dan praktis" untuk melawan ancaman senjata nuklir dan rudal Korea Utara yang terus meningkat.

“Program senjata nuklir dan rudal Korea Utara telah berkembang ke titik di mana mereka tidak hanya menjadi ancaman bagi Semenanjung Korea, tetapi juga bagi Asia Timur Laut dan perdamaian dunia,” kata Yoon di Pemakaman Nasional di Seoul, dengan mengatakan bahwa pemerintahnya akan “menanggapi dengan tegas. untuk segala jenis provokasi Korea Utara.”

Halaman:

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Aksi Pembakaran Al Quran di Swedia Tuai Kecaman

Minggu, 22 Januari 2023 | 13:35 WIB

PM Selandia Baru Jacinda Arden Mengundurkan Diri

Kamis, 19 Januari 2023 | 10:49 WIB

Begini Raih Mimpi Master Program di Jepang

Kamis, 12 Januari 2023 | 23:27 WIB
X