• Senin, 8 Agustus 2022

China Tuntut AS Hentikan Pembicaraan Perdagangan dengan Taiwan

- Kamis, 2 Juni 2022 | 18:48 WIB
Juru bicara kementerian luar negeri, Zhao Lijian
Juru bicara kementerian luar negeri, Zhao Lijian


Jakarta, HanTer - Pemerintah China pada hari Kamis (2/6/2022) menyebut Washington membahayakan perdamaian, setelah utusan AS memulai pembicaraan perdagangan dengan Taiwan yang bertujuan untuk memperdalam hubungan dengan pulau demokrasi berpemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing.

Dialog perdagangan "mengganggu perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan," kata juru bicara kementerian luar negeri, Zhao Lijian. Dia meminta Washington untuk menghentikan negosiasi perjanjian dengan Taiwan yang memiliki konotasi kedaulatan dan sifat resmi.

Menurut Kantor Perwakilan Dagang AS, pembicaraan yang dimulai sehari sebelumnya itu mencakup perdagangan, regulasi, serta bidang lain berdasarkan nilai bersama sebagai ekonomi yang berorientasi pasar dengan tidak menyebutkan China, tetapi pembicaraan menambah isyarat yang menunjukkan dukungan AS untuk Taiwan di tengah perilaku mengancam oleh Beijing, yang mengancam untuk menyerang.

Taiwan dan China berpisah pada tahun 1949 setelah perang saudara yang berakhir dengan kemenangan Partai Komunis yang berkuasa di daratan. Mereka memiliki hubungan perdagangan dan investasi bernilai miliaran dolar tetapi tidak memiliki hubungan resmi. Beijing mengatakan Taiwan tidak memiliki hak untuk melakukan hubungan luar negeri.

Amerika Serikat memiliki hubungan diplomatik hanya dengan Beijing tetapi hubungan informal yang luas dengan Taiwan. Pemerintah AS berkomitmen oleh hukum federal untuk memastikan bahwa pulau itu memiliki sarana untuk mempertahankan diri.

Zhao menuduh Washington mendorong sentimen di Taiwan demi mendeklarasikan kemerdekaan formal, sebuah langkah yang Beijing katakan sebelumnya akan menjadi alasan untuk invasi.

Inisiatif perdagangan "dimaksudkan untuk mengembangkan cara-cara konkret untuk memperdalam hubungan ekonomi dan perdagangan" dan "meningkatkan prioritas perdagangan bersama berdasarkan nilai-nilai bersama," kata sebuah pernyataan oleh kantor USTR Katherine Tai.

Taiwan adalah mitra dagang AS terbesar kesembilan dan pusat manufaktur penting untuk chip komputer dan produk teknologi tinggi lainnya.

Presiden Joe Biden mengatakan pada 23 Mei saat mengunjungi Tokyo bahwa Amerika Serikat akan melakukan intervensi militer jika China ingin menyerang Taiwan. Dia mengatakan komitmen AS untuk membantu pulau itu mempertahankan diri "bahkan lebih kuat" setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Pada hari Selasa, Senator AS Tammy Duckworth bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dan menyatakan dukungan untuk pulau itu selama kunjungan keduanya dalam setahun ke Taiwan.

Pada hari Senin, China mengirim 30 pesawat militer ke Taiwan dalam serangkaian penerbangan terbaru yang bertujuan untuk mengintimidasi pemerintah pulau yang terpilih secara demokratis. Kementerian pertahanan Taiwan mengatakan telah mengirim pesawat tempur dan menempatkan sistem rudal pertahanan udara dalam keadaan siaga. Hermansyah

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X