• Rabu, 29 Juni 2022

Moskow: Sanksi anti-Rusia oleh Barat Memicu Krisis Pangan Global

- Selasa, 24 Mei 2022 | 09:19 WIB
Tindakan hukuman Barat terhadap Moskow, telah menyebabkan harga gandum, minyak goreng, pupuk, dan energi meroket
Tindakan hukuman Barat terhadap Moskow, telah menyebabkan harga gandum, minyak goreng, pupuk, dan energi meroket



Jakarta, HanTer - Kremlin menganggap Barat bertanggung jawab atas pemicu krisis pangan global dengan menjatuhkan sanksi paling keras terhadap Moskow, tiga bulan setelah operasi militer Rusia di negara tetangga Ukraina.

Sejak dimulainya “operasi militer khusus” Rusia di Ukraina pada 24 Februari, gelombang sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Amerika Serikat dan sekutu Eropanya telah dijatuhkan ke Moskow.

Perang yang sedang berlangsung, serta tindakan hukuman Barat terhadap Moskow, telah menyebabkan harga gandum, minyak goreng, pupuk, dan energi meroket. “Rusia selalu menjadi pengekspor biji-bijian yang cukup andal. Kami bukan sumber masalahnya. Sumber masalah yang menyebabkan kelaparan dunia adalah mereka yang menjatuhkan sanksi terhadap kami, dan sanksi itu sendiri,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, kemarin.

David Beasley, direktur eksekutif Program Pangan Dunia PBB, pada hari Rabu (24/5/2022) mengimbau Presiden Rusia Vladimir Putin guna membuka pelabuhan Laut Hitam Ukraina untuk ekspor biji-bijian dari negara bekas Soviet, yang merupakan salah satu produsen biji-bijian terbesar di dunia.

Ukraina, yang merupakan pengekspor utama jagung, jelai, minyak bunga matahari, dan minyak lobak, biasa mengekspor sebagian besar barangnya melalui pelabuhan utamanya di Laut Hitam dan Azov, tetapi sejak operasi dimulai, Ukraina terpaksa mengekspor dengan kereta api. atau melalui pelabuhan Sungai Danube yang kecil.

Konflik yang sedang berlangsung telah mengurangi ekspor biji-bijian bulan ini lebih dari setengahnya dibandingkan dengan tahun lalu.

Rusia dan Ukraina bersama-sama menyumbang hampir sepertiga dari pasokan gandum global. Rusia dan Belarusia, yang juga berada di bawah sanksi oleh Barat, menyumbang lebih dari 40 persen ekspor global kalium hara tanaman.

Sanksi yang diberlakukan sejak 24 Februari terhadap Rusia, yang terberat di zaman modern, telah berdampak signifikan terhadap ekspor biji-bijian oleh Rusia.

Selain menjatuhkan sanksi, Barat, khususnya AS, juga telah meningkatkan dukungan militer untuk Ukraina, mengirimkan serangkaian senjata canggih yang dimaksudkan untuk menahan kemajuan pesat Rusia. Moskow telah memperingatkan bahwa aliran senjata seperti itu ke Kiev akan memperpanjang operasi Rusia.

PBB mengatakan bahwa 36 negara mengandalkan Rusia dan Ukraina untuk lebih dari setengah impor gandum mereka, termasuk beberapa yang termiskin, di antaranya Lebanon, Suriah, Yaman, Somalia dan Republik Demokratik Kongo.

Moskow telah mengatakan bahwa Ukraina telah membuat pengiriman komersial menjadi tidak mungkin dengan menambang perairannya.

Di tempat lain dalam sambutannya pada hari Senin, Peskov mengatakan bahwa Rusia tidak memblokir ekspor gandum Ukraina ke Polandia dengan kereta api, yang merupakan metode yang jauh lebih lambat, meskipun fakta bahwa Barat menuangkan senjata ke arah yang berlawanan.

Seorang pejabat badan pangan PBB mengatakan dua minggu lalu bahwa hampir 25 juta ton biji-bijian tertahan di Ukraina karena tantangan infrastruktur dan pelabuhan yang diblokir.

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X