• Selasa, 6 Desember 2022

Turki Menentang Bergabungnya Findlandia dan Swedia ke NATO

- Rabu, 18 Mei 2022 | 00:08 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

Jakarta, HanTer - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah membuat keputusan bersejarah terkait Swedia dan Finlandia yang akan menjadi anggota baru NATO dengan menyatakan bahwa dirinya tidak dapat mengizinkan kedua negara tersebut untuk bergabung, karena dugaan dukungan mereka terhadap militan Kurdi dan kelompok lain yang Ankara sebut mengancam keamanan nasionalnya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg telah menyuarakan keyakinannya bahwa aliansi akan bergerak untuk mengakui Swedia dan Finlandia sebagai anggota yang baru dengan cepat. Tetapi deklarasi Erdogan menunjukkan bahwa jalan kedua negara Nordik itu menuju keanggotaan bisa tidak mulus.

Persetujuan Turki sangat penting, karena aliansi militer membuat keputusannya melalui konsensus, dimana salah satu dari 30 negara anggotanya dapat memveto anggota baru.

Pemerintah Erdogan diperkirakan akan menggunakan tawaran keanggotaan kedua negara sebagai pengungkit untuk konsesi dan jaminan dari sekutunya.

Meski demikian, Turki, yang memiliki tentara terbesar kedua NATO, secara pribadi mendukung perluasan NATO. Percaya bahwa kebijakan "pintu terbuka" aliansi meningkatkan keamanan Eropa. Misalnya, berbicara mendukung prospek bergabungnya Ukraina dan Georgia.

Akan tetapi, keberatan Erdogan terhadap Swedia dan Finlandia berasal dari keluhan Turki dengan Stockholm dan pada tingkat yang lebih rendah dari Helsinki, di mana dukungan yang dirasakan dari Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang, atau PKK, kelompok ekstremis kiri DHKP-C dan pengikut ulama Muslim yang berbasis di AS Fethullah Gulen yang diklaim Ankara berada di balik upaya kudeta militer yang gagal pada 2016.

Banyak orang Kurdi dan orang buangan lainnya telah menemukan perlindungan di Swedia selama beberapa dekade terakhir, seperti halnya anggota gerakan Gulen baru-baru ini. Menurut media yang dikelola pemerintah Turki, Swedia dan Finlandia telah menolak untuk mengekstradisi 33 orang yang dicari oleh Turki.

Ankara, yang sering menuduh sekutu menutup mata terhadap masalah keamanannya, juga marah dengan pembatasan penjualan peralatan militer ke Turki. Ini diberlakukan oleh negara-negara Uni Eropa, termasuk Swedia dan Finlandia, menyusul serangan militer Turki ke Suriah utara pada 2019.

Lebih lanjut membenarkan keberatannya, Erdogan mengatakan negaranya tidak ingin mengulangi "kesalahan" oleh Ankara, yang setuju untuk menerima kembali Yunani ke dalam struktur militer NATO pada tahun 1980. Dia mengklaim tindakan itu telah memungkinkan Yunani "untuk mengambil sikap terhadap Turki" dengan dukungan NATO.

Halaman:

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Iran Resmikan Pembangunan PLTN Kapasitas 300 Megawat

Minggu, 4 Desember 2022 | 09:59 WIB

AS Disebut Biarkan Eropa Tanggung Konsekuensi Krisis

Sabtu, 3 Desember 2022 | 15:18 WIB

Elon Musk Pasang Foto Pemakaman, #RIPTwitter Trending

Jumat, 18 November 2022 | 13:04 WIB
X