• Rabu, 7 Desember 2022

NATO Janjikan Bantuan Terbuka ke Ukraina, Rusia Memperingatkan Risiko Terhadap Keamanan Global

- Senin, 16 Mei 2022 | 16:15 WIB
Menteri Luar Negeri para anggota G7
Menteri Luar Negeri para anggota G7


Jakarta, HanTer - NATO telah menjanjikan dukungan militer terbuka untuk Ukraina, ketika Finlandia dan Swedia secara resmi mengumumkan tawaran mereka untuk bergabung dengan aliansi militer dan disambut oleh Rusia yang memperingatkan militerisasi Ukraina akan mengancam keamanan global.

Anggota NATO berkomitmen untuk memberikan Ukraina bantuan militer selama diperlukan untuk mengusir kampanye militer Rusia. Hal tersebut diungkapkan Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan pada pertemuan NATO di Berlin, kemarin.

"Kami setuju bahwa kami tidak boleh dan tidak akan menyerah dalam upaya nasional kami, terutama dalam hal dukungan militer, selama Ukraina membutuhkan dukungan ini untuk membela diri negaranya," kata Baerbock kepada awak media.

Pada konferensi pers setelah pertemuan, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga mengatakan negara-negara NATO akan terus memberikan bantuan militer ke Ukraina dan sanksi terhadap Rusia selama diperlukan.

“Setiap anggota aliansi ingin mengakhiri perang ini sesegera mungkin. Kami jelas bertekad untuk mempertahankan bantuan keamanan kami ke Ukraina, untuk melanjutkan sanksi kami, kontrol ekspor dan tekanan diplomatik terhadap Rusia selama diperlukan, "ucap Blink.

Pengulangan dukungan militer yang luas untuk Ukraina datang ketika Duta Besar Rusia untuk Amerika Serikat memperingatkan bahwa militerisasi Ukraina oleh Barat "secara langsung mengancam keamanan Eropa dan global."

Moskow menyerukan "para sponsor rezim Kiev untuk berhenti menghasut pertumpahan darah di Ukraina dan memikirkan konsekuensi dari tindakan mereka," kata Anatoly Antonov pada hari sebelumnya.

Seperti diketahui, pada hari Minggu, Finlandia secara resmi mengumumkan niatnya untuk menjadi anggota NATO meskipun ada peringatan keras dari Rusia.

Swedia segera mengikuti, dengan Perdana Menteri Magdalena Andersson mengatakan dia akan pergi ke parlemen pada hari Senin untuk mencari dukungan untuk aplikasi untuk bergabung dengan NATO. Pengumuman itu datang tak lama setelah partai yang berkuasa di Swedia membatalkan penentangannya yang lama terhadap keanggotaan NATO.

Bergabung dengan NATO adalah prospek yang jauh bagi kedua negara Eropa hanya beberapa bulan yang lalu, tetapi serangan Rusia di negara tetangga Ukraina tampaknya telah mendorong mereka untuk memikirkan kembali kebutuhan keamanan mereka.

Andersson mengatakan militer non-blok telah melayani Swedia dengan baik di masa lalu tetapi tidak mungkin melakukannya di masa depan mengingat serangan Rusia ke Ukraina.

"Hal terbaik untuk keamanan Swedia dan rakyat Swedia adalah bergabung dengan NATO," katanya. "Kami percaya Swedia membutuhkan jaminan keamanan formal yang datang dengan keanggotaan di NATO," katanya.

Tawaran Finlandia untuk bergabung dengan NATO juga harus didiskusikan di parlemen, sebuah proses yang kemungkinan akan bergerak maju dengan lancar mengingat suasana negara secara keseluruhan dan fakta bahwa perdana menteri dan presiden telah berbicara mendukung keanggotaan.

Rusia akan meningkatkan kehadiran militernya di perbatasan dengan Finlandia jika Helsinki melanjutkan keinginannya untuk bergabung dengan NATO, Viktor Bondarev, ketua Komite Dewan Federasi untuk Pertahanan dan Keamanan, mengatakan hari Minggu.

"Kami akan memperkuat perbatasan, meningkatkan kehadiran pasukan Rusia di perbatasan jika ofensif, senjata serang NATO dikerahkan di Finlandia, di sekitar kami," kata Bondarev.

Moskow telah lama menyatakan keluhan kepada Barat tentang ekspansi NATO ke arah timur. Kunci dari daftar tuntutan keamanan dari Barat sebelum invasi ke Ukraina adalah jaminan bahwa Kiev tidak akan pernah menjadi bagian dari NATO.  Hermansyah

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Iran Resmikan Pembangunan PLTN Kapasitas 300 Megawat

Minggu, 4 Desember 2022 | 09:59 WIB

AS Disebut Biarkan Eropa Tanggung Konsekuensi Krisis

Sabtu, 3 Desember 2022 | 15:18 WIB

Elon Musk Pasang Foto Pemakaman, #RIPTwitter Trending

Jumat, 18 November 2022 | 13:04 WIB
X