Konstruksi Terlihat Di Lokasi Uji Coba Nuklir Punggye-ri Korea Utara

- Selasa, 8 Maret 2022 | 21:39 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi pabrik amunisi yang memproduksi apa yang menurut media pemerintah KCNA sebagai sistem senjata utama di sebuah lokasi yang dirahasiakan di Korea Utara, foto ini dirilis 28 Januari 2022 lalu.
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi pabrik amunisi yang memproduksi apa yang menurut media pemerintah KCNA sebagai sistem senjata utama di sebuah lokasi yang dirahasiakan di Korea Utara, foto ini dirilis 28 Januari 2022 lalu.


Jakarta, HanTer - Citra satelit komersial menunjukkan konstruksi di situs uji coba nuklir Korea Utara untuk pertama kalinya sejak ditutup pada 2018, kata analis yang berbasis di AS pada Selasa (8/3/2022), menambah kekhawatiran negara itu dapat melanjutkan pengujian senjata utamanya.

Gambar yang diambil oleh satelit pada hari Jumat lalu menunjukkan tanda-tanda awal aktivitas di situs Punggye-ri, termasuk pembangunan gedung baru, perbaikan gedung lain, dan kemungkinan beberapa kayu dan serbuk gergaji, spesialis di James Martin Center yang berbasis di California. Studi Nonproliferasi (SSP) mengatakan dalam sebuah laporan.

"Pekerjaan konstruksi dan perbaikan menunjukkan bahwa Korea Utara telah membuat beberapa keputusan tentang status lokasi uji coba," kata laporan itu.

Korea Utara menguji rekor jumlah rudal pada Januari tahun ini, termasuk senjata terbesarnya sejak 2017, dan tampaknya bersiap untuk meluncurkan satelit mata-mata.

Pemantau internasional juga telah melaporkan fasilitas reaktor nuklir utama Korea Utara di Yongbyon tampaknya berjalan lancar, berpotensi menghasilkan bahan bakar untuk senjata nuklir.

Punggye-ri telah ditutup sejak Korea Utara mengumumkan moratorium uji coba senjata nuklir pada 2018. Pemimpin Kim Jong Un, bagaimanapun, mengatakan dia tidak lagi merasa terikat oleh moratorium itu dengan pembicaraan denuklirisasi terhenti sejak 2019.

Pada saat itu, Korea Utara mengatakan akan menutup terowongan situs dengan ledakan, memblokir pintu masuknya, dan menghapus semua fasilitas pengamatan, gedung penelitian dan pos keamanan. Ini mengundang beberapa media asing untuk mengamati pembongkaran, tetapi menolak untuk mengizinkan inspektur internasional, yang mengarah ke spekulasi fasilitas dapat dipulihkan.

Sementara itu di Korea Selatan, di mana para pemilih akan memilih presiden baru pada hari Rabu, Dewan Keamanan Nasional mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka sangat memperhatikan Yongbyon dan Punggye-ri, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Analis CNS mengatakan perubahan di Punggye-ri hanya terjadi dalam beberapa hari terakhir, dan masih sulit untuk menyimpulkan apa yang sebenarnya sedang dibangun. “Satu kemungkinan adalah bahwa Korea Utara berencana untuk mengembalikan lokasi uji coba ke keadaan siap untuk melanjutkan uji coba bahan peledak nuklir,” kata laporan itu.

Analis CNS memperingatkan bahwa lokasi uji coba membutuhkan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, dari kesiapan untuk ledakan nuklir baru.

“Berapa lama waktu yang dibutuhkan Korea Utara untuk melanjutkan pengujian bahan peledak di lokasi itu tergantung pada tingkat kerusakan terowongan itu sendiri, sesuatu yang kami tidak tahu dengan pasti,” tulis mereka dalam laporan itu. “Ada juga kemungkinan bahwa Korea Utara akan melanjutkan uji coba nuklir di lokasi lain,” tambahnya.

Punggye-ri adalah satu-satunya situs uji coba nuklir Korea Utara yang diketahui. Korea Utara melakukan enam uji coba senjata nuklir di terowongan di lokasi tersebut dari tahun 2006 hingga 2017.

Uji coba nuklir terakhir dan terbesar Korea Utara tampaknya memicu ketidakstabilan geologis yang sejak itu menyebabkan beberapa gempa bumi kecil, tetapi analis dan pejabat intelijen AS mengatakan situs itu kemungkinan besar dapat digunakan lagi.

Seorang juru bicara Pentagon, Letnan Kolonel Marty Meiners menolak mengomentari masalah intelijen atau analisis citra komersial. Kami telah sangat jelas tentang ancaman yang ditimbulkan oleh program rudal Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), dan komitmen kami untuk membela tanah air ROK, Jepang, dan AS, dan komitmen kami untuk menegakkan perdamaian dan keamanan regional. stabilitas,” katanya, menggunakan inisial nama resmi Korea Utara dan Selatan.

Amerika Serikat mengatakan terbuka untuk pembicaraan tanpa prasyarat, tetapi Korea Utara mengatakan Washington dan sekutunya harus terlebih dahulu menghentikan kebijakan bermusuhan mereka.

Editor: Hermansyah Terbit

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X