Di Publish Pada Tanggal : Minggu, 02 September 2018 10:20 WIB

Asian Games 2018: Persatuan Asia, Kekuatan NKRI, dan Rekonsiliasi Politik

Jakarta, HanTer - Tak terasa sehari lagi Asian Games 2018 akan tinggal kenangan Pesta olahraga negara-negara Asia selama dua minggu di Jakarta dan Palembang, pastinya akan banyak meninggalkan kenangan indah, terutama bagi bangsa Indonesia.
 
Tidak hanya bangga telah berhasil menyelesaikan gelaran bergengsi itu, tapi Indonesia juga gilang gemilang menorehkan prestasi emas. 31 medali emas diraih pasukan Merah Putih untuk menempati peringkat keempat peraih medali terbanyak, dibawah China, Jepang, dan Korea Selatan. Raihan ini adalah rekor Indonesia sepanjang keikutsertaannya di ajang  Asian Games.
 
Selain itu, Asian Games 2018 sukses mempersatukan Asia, memperkuat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan menjadi ajang rekonsiliasi politik. Sederetan prestasi diatas membuat Asian Games 2018 terasa sangat istimewa di hati bangsa Indonesia.
 
Mantan Wakil Sekjen PBNU Dr. Adnan Anwar menilai sukses Asian Games 2018 memang tidak hanya dilihat dari sukses prestasi, tapi dampak dari gelaran ini ternyata sangat luar biasa. Menurutnya, Asian Games 2018 membuktikan bahwa solidaritas dan soliditas bangsa-bangsa di Asia sangat kuat.
 
Bahkan saat di belahan dunia lain sedang marak perang antar negara, di Asian Games 2018 ini negara-negara Asia bisa sejenak melupakan konflik-konflik yang terjadi. Bahkan Korea Utara dan Korea Selatan yang selama ini terlibat perseteruan hebat, di Asian Games 2018, mereka luluh dengan menggunakan satu bendera di acara pembukaan. Bahkan di beberapa cabang seperti dayung, dua Korea juga bahu membahu menjadi satu negara.
 
“Inilah yangg dimaksudkan dengan Energy of Asia untuk menyatukan dunia yang penuh perbedaan ini. Di ajang Asian Games ini seluruh corak perbedaan berhasil disatukan dengan energi sportifitas dan fair play menjunjung tinggi kejujuran,” ujar Adnan di Jakarta, Minggu (2/9/2018).
 
Adnan meneruskan bahwa Asian Games 2018 berhasil membuka mata dunia tentang perdamaian dan kebesaran Indonesia. Kebesaran bukan saja luas wilayah kekayaan sumber daya alam, maupun besarnya jumlah penduduk, juga pembangunan yang telah dicapai, tapi konsep Bhinneka Tunggal Ika mampu menghadirkan satu Indonesia di dalam dan di luar arena.
 
“ Ini yang menyebabkan para peserta Asian Games mengagumi kebesaran indonesia karena mampu menyatukan jutaan perbedaan dalam satu negara NKRI,” tutur peneliti dari LP3S ini.
 
Belum berhenti disitu, kata Adnan, Asian Games 2018 disamping sebagai ajang yang mengunggulkan sportifitas, tapi juga efektif digunakan untuk rekonsiliasi politik. Terbukti di seluruh perbedaan kepentingan politik di Indonesia disatukan dalam pelukan Presiden Joko Widodo dan calon presiden Prabowo Subianto saat mendukung perjuangan atlet pencak silat meraih emas di Padepokan Pencak Silat TMII, Rabu lalu.
 
“ Itu menunjukkan dalam politik bolehlah berkontestas, namun dalam olahraga mereka punya sikap sama agar para atlit bisa menymbangkan prestasi terbaiknya meraih medali emas demi kebanggaan NKRI,” pungkas Adnan Anwar.


(Hermansyah )



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats