Di Publish Pada Tanggal : Senin, 18 Juli 2016 15:04 WIB

Ranieri: Pengembangan Pemain Muda Italia Jangan Hanya Slogan

 
 
Roma, HanTer - Juru taktik Leicester City, Claudio Ranieri mengatakan jika Italia harus mengembangkan para pemain mudanya setelah tampil baik pada Euro 2016, sementara Napoli dan Roma akan memiliki waktu yang sulit kala melawan Juventus.
 
Pelatih berusia 64 tahun itu memiliki reputasi yang baik pada musim lalu, tapi ia menyangkal bahwa dirinya menjadi terkenal setelah memenangkan Liga Premier bersama klub kecil bernama Leicester City.
 
Hasil bersejarah dengan Leicester itu membuat dirinya dipuji dan digadang untuk berada di bangku kepelatihan Azzurri -Tim NAsional Italia-, meskipun posisi itu akhirnya pergi ke Giampiero Ventura, namun Ranieri sangat menikmati sepak bola internasional.
 
"Saya berpikir bahwa setelah adanya peningkatan jumlah tim yang bermain di Euro 2016 itu merupakan ide yang baik. Itu memungkinkan budaya sepak bola kecil dan menengah untuk menghadapi diri terhadap negara-negara yang memiliki sepak bola besar," katanya kepada La Gazzetta della Sport.
 
"Beberapa permainan mungkin sedikit membosankan kala ditonton, tapi secara keseluruhan itu adalah turnamen yang baik. Saya pikir Italia juga bermain dengan baik, dimana Antonio Conte benar-benar melakukan pekerjaannya dengan fantastis," tambahnya.
 
"Italia harus berterima kasih kepadanya, karena ia telah memberikan permainan yang baik bagi Azzurri. Prancis berhasil sampai ke final dan Jerman bermain bagus, meskipun saya tidak menghargai perubahan [Joachim] Low dalam formasi untuk menghadapi kami, itu menunjukkan bahwa mereka takut terhadap kita," ucapnya.
 
"Wales dan Islandia berdua menghirup udara segar. Portugal pantas menjadi pemenang, tapi aku merasa mereka bisa membuat itu lantaran di bawah Fernando Santos, pelatih yang sama ketika membawa Yunani ke Piala Dunia 2014.
 
"Kekecewaan nyata adalah Inggris. Mereka memiliki kualitas yang cukup untuk mencapai semi-final. Ventura? Hal terburuk jika membandingkan dirinya dengan Conte. Setiap Pelatih memiliki sejarah dan saatnya. Ventura adalah maestro sepakbola, tapi dia tidak bisa membuat mukjizat terjadi sendiri. Sistem, kompleksitas penuh, harus kembali padanya," tegasnya.
 
"Saran saya adalah untuk mengembangkan anak-anak serius, dan bukan hanya menggunakannya sebagai slogan. Mengembangkan mereka berarti investasi pada tim muda. Kita bisa mencontoh Perancis dan Jerman," ucap pelatih yang pernah disebut The Tinkerman itu.
 
Ranieri kemudian melanjutkan untuk membahas Serie A, menurutnya Juventus sekali lagi mendominasi pasar. "Kekuatan Juventus adalah mereka berpikir secara bersamaan tentang saat ini dan masa depan. Mereka memperkuat skuad saat ini dan membeli anak-anak untuk masa depan," terangnya.
 
"Juventus terus berjalan pada jalurnya sendiri. Secara teoritis, hanya Napoli dan Roma yang dapat bersaing dengan mereka, tapi kita harus menunggu sampai akhir pasar, sedangkan tim-tim Milanese sedang menjalani musim panas dengan perubahan besar di level klub dan sekarang mereka tidak berada di garis depan," jelasnya.
 
"Tim yang mempesona saya yang paling adalah Sassuolo. Saya berharap mereka bisa berhasil melewati Piala EUFA. Sassuolo bisa berubah menjadi Leicester Italia. Mereka mengingatkan saya Udinese beberapa tahun yang lalu, dengan perbedaan mendasar dalam pendekatan mereka," tuturnya.
 
"Zebrette -julukan Sassuolo- dikembangkan oleh anak muda. Neroverdi, nama lain untuk Sassuolo, pergi untuk anak-anak Italia, dan ini bisa mengguncang gerakan nasional seluruh," pungkas Ranieri.


(Hermansyah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats