Di Publish Pada Tanggal : Kamis, 16 November 2017 22:05 WIB

Jokowi Minta UU Pendidikan Direvisi

Jakarta, HanTer - Presiden Joko Widodo (Jokowi) berharap agar perkembangan pendidikan di Indonesia dapat relevan dengan perubahan dunia terutama dalam bidang teknologi digital.

"Saya berharap pendidikan kita, yang sudah mungkin lebih dari 30 tahun tidak ada perubahan-perubahan yang sangat mendasar ini, bisa kita ubah sehingga pembangunan sumber daya manusia itu betul-betul bisa mengikuti perubahan-perubahan yang ada di dunia," kata Presiden dalam pembukaan rapat terbatas "Pendidikan Vokasi dan Implementasinya" di Istana Kepresidenan Bogor, Kamis (16/11/2017).

Menurut Jokowi, pengembangan pendidikan itu dapat difokuskan baik di tingkat pendidikan vokasi, pelatihan kejuruan hingga politeknik. Kepala Negara juga menyarankan perlu adanya revisi undang-undang terkait pendidikan agar universitas dari luar negeri dapat mendirikan perguruan tinggi di Tanah Air.

Hal itu, ujar Presiden, dapat dilakukan sebagai pembanding baik dari sisi pengelolaan hingga kurikulum pendidikan suatu perguruan tinggi. Sebab, Presiden menilai perguruan tinggi di Indonesia perlu mendirikan fakultas maupun jurusan yang mengajarkan sektor teknologi digital serta ekonomi digital.

"Padahal dunia sudah berubah begitu cepatnya. Tidak ada kita, misalnya kenapa tidak ada yang berani salah satu universitas mendirikan fakultas digital ekonomi yang jurusannya toko online, misalnya jurusannya ritel manajemen, mengenai logistic management, tidak ada," tambah Jokowi.

Seperti dilansir Antara, dalam rapat terbatas itu Presiden menghadirkan dua tamu undangan yaitu pendiri PT Gojek Indonesia Nadiem Makarim dan pendiri startup Ruangguru Adamas Belva Syah. Presiden mengundang keduanya untuk berbagi pandangan mengenai perubahan dunia yang memanfaatkan sistem teknologi digital dalam keseharian.

Dalam rapat tersebut juga hadir pejabat antara lain Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menko Polhukam Wiranto, Mendikbud Muhadjir Effendy, Menteri Ristek dan Dikti M Nasir, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri, serta Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Agama Lukman Hakim. 


(Abe/Ant)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats