Di Publish Pada Tanggal : Senin, 05 Maret 2018 14:53 WIB

Draft Presiden Sudah Ada, Pengangkatan 4.153 Bidan Desa Tinggal Tunggu Waktu

Jakarta, HanTer - Pemerintah memberikan apresiasi dan respek yang sangat tinggi kepada para bidan desa, karena profesi ini sangat terkait dengan kemanusiaan. Hal tersebut dingkapkan Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko yang juga mengatakan jika pekerjaan bidan adalah pekerjaan kemanusiaan, karena yang diperjuangkan adalah nyawa. Apresiasi itu disampaikan Kepala Staf Kepresidenan saat menerima 30 orang perwakilan Federasi Organisasi Bidan Desa (Forbides) Indonesia di Bina Grha, Kantor Staf Presiden, Senin (5/3/2018).
 
“Bahkan, Konvensi Jenewa 1949 yang menekankan perlindungan bagi warga sipil di dan sekitar zona perang, mencantumkan dengan jelas proteksi bagi para pekerja kesehatan. Pelanggaran terhadap hal itu dapat dikategorikan sebagai Pelanggaran HAM berat,” kata Panglima TNI 2013-2015 ini.
 
Moeldoko mengungkapkan, pemerintah serius menerima berbagai aspirasi dan menaruh rasa hormat pada ibu-ibu bidan desa di lapangan. “Bagaimanapaun, ibu-ibu ini bertugas di ujung garis terdepan, di daerah-daerah perbatasan dan terpencil, demi kemanusiaan,” katanya.
 
Terkait aspirasi masih ada 4.153 bidan desa berstatus Pegawai Tidak Tetap (PTT) yang belum diangkat menjadi calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS), Kepala Staf Kepresidenan menyatakan, permohonan mereka tak lama lagi akan terealisasi. Seperti diketahui, sebelum ini, dari 47 ribu bidan desa PTT di Indonesia, sudah 37 ribu bidan desa mendapat status CPNS. Sisanya terkendala administrasi, terutama karena usia mereka di atas 35 tahun.
 
“Kami berharap yang empat ribu orang ini bisa segera terselesaikan statusnya, agar tak lagi dikejar-kejar pungutan liar setiap perpanjangan kontrak,” kata Ketua Forum Bidan Desa Indonesia Lilik Dian Eka Sari.
 
Selain mengangkat terkait status kepegawaian, Lilik juga memaparkan kondisi bidan desa yang kerap bertugas di desa-desa terpencil dengan keterbatasan air bersih, listrik, dan juga infrastruktur. “Kami pula yang berada di garis depan melakukan sosialisasi pelaksanaan Kartu Indonesia Sehat di masyarakat,” kata bidan asal Karawang, Jawa Barat, itu.
 
Didampingi Staf Khusus Kepala Staf Kepresidenan Eddy Soepadmo, Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Yanuar Nugroho dan Deputi IV Kepala Staf Kepresidenan Eko Sulistyo, Moeldoko menjelaskan, draft keputusan presiden pengangkatan bidan desa sudah difinalisasi Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. “Ini draftnya sudah jadi, Bu. Tenanan ki, kerjo beneran,” seloroh Moeldoko.
 
Ia mengungkapkan, draft keppres itu sedang dalam tahapan sinkronisasi di Kementerian Polhukam. “Prinsipnya sudah disetujui, apalagi yang ditunggu? Tugas KSP mendesak para menteri terkait untuk merealisasikannya,” kata Moeldoko.
 
Kepala Staf Kepresidenan memberikan motivasi kepada para bidan desa, karena dari sebagian tangan mereka akan lahir generasi hebat di masa datang. “Generasi yang memiliki daya saing, bagian dari sumber daya unggul, karenanya harus disiapkan gizi dan kesehatannya sejak dini,” paparnya.
 
Usai acara, jajaran pimpinan Kantor Staf Presiden dan perwakilan bidan desa berteriak semangat, “Bidan desa… Siaga!!!”


(Hermansyah)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats