Di Publish Pada Tanggal : Rabu, 06 September 2017 21:50 WIB

Pembangunan RS Indonesia di Myanmar Tak Terpengaruh Konflik

Jakarta, HanTer - Pembangunan Rumah Sakit Indonesia di Rakhine State, Myanmar, terus berjalan meskipun situasi belum kondusif akibat konflik antaretnis di negara tersebut.

Menurut siaran pers dari Medical Emergency Rescue Committe (MER-C) yang diterima di Jakarta, Rabu (6/9/2017), dua relawan insinyur MER-C yang sudah berpengalaman dalam pembangunan Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza, Palestina telah berangkat ke Myanmar.

Dua relawan insinyur dari Divisi Konstruksi MER-C yang berangkat ke Myanmar pada Rabu adalah Ir Faried Thalib dan Ir Nur Ikhwan Abadi. Mereka akan menindaklanjuti program pembangunan Rumah Sakit Indonesia yang memasuki tahap kedua dari tiga tahap yang direncanakan.

Pembangunan tahap pertama telah selesai sehingga akan dilanjutkan pembangunan tahap kedua berupa pembangunan asrama dokter dan perawat.

Tim yang berangkat akan melakukan finalisasi kontrak dengan kontraktor lokal dan mencari akses untuk bantuan kemanusiaan yang akan dikirimkan ke wilayah konflik.

MER-C berharap pembangunan Rumah Sakit Indonesia di Rakhine State, Myanmar, bisa segera selesai dan memberikan bantuan pelayanan kesehatan jangka panjang bagi para korban konflik.

Pembangunan Rumah Sakit Indonesia di wilayah konflik Rakhine State merupakan kerja sama MER-C dan Palang Merah Indonesia (PMI). Hal itu adalah sebuah langkah diplomasi kemanusiaan di dunia internasional.


(Danial/Ant)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats