Di Publish Pada Tanggal : Selasa, 05 September 2017 20:15 WIB

Hipertensi Penyebab Kematian Tinggi Ibu Hamil

Tulungagung, HanTer - Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur menyatakan mayorits penyebab kematian ibu melahirkan di daerah itu karena faktor pre-eklamsi, pendarahan yang dipicu kondisi hipertensi yang dialami ibu hamil.

"Rata-rata penyebab kematian ibu tersebut karena mengalami pre-eklamsi atau keracunan kehamilan," kata Kabid Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung Lis Wulandari di Tulungagung, Selasa.

Ia tak menyebut spesifik kasus pre-eklamsi pada kurun Januari hingga akhir Agustus 2017 maupun tahun-tahun sebelumnya.

Lis mengatakan kejadian kematian ibu melahirkan ataupun ibu hamil akibat pre-eklamsi sering ditemukan dengan rasio di atas 50 persen dari total kejadian kematian ibu hamil/melahirkan di Tulungagung.

Pada periode Januari-Agustus 2017, angka kematian ibu (AKI) tercatat di Bagian Pelayanan Kesehatan Dinkes Tulungagung sebanyak 11 kasus. Jumlah itu hampir mendekati angka kasus kematian ibu hamil/melahirkan pada kurun 2016 yang mencapai 18 kejadian.

"Angka kematian ibu di Tulungagung ini terbilang masih rawan, meski rasionya masih di bawah rata-rata nasional," katanya.

Selain faktor pre-eklamsi, Lis mengatakan pemicu kematian ibu hamil/melahirkan biasanya karena terjadi pendarahan.

"Ada juga kasus kematian ibu yang disebabkan penyakit yang diderita. Misalnya jantung, diabetes atau lainnya," paparnya.

Untuk mengantisipasi semua risiko tersebut, Lis menyarankan agar ibu hamil rutin memeriksakan diri ke bidan atau dokter kandungan, baik di layanan privat maupun melalui klinik/puskesmas maupun rumah sakit.

"Untuk mengantisipasinya dari masa kehamilan para 'bumil' (ibu hamil) harus sering mengecek kondisi kesehatannya, dengan rutin USG atau lainnya," katanya.

Lis, sapaan akrab Lis Wulandari, menjelaskan usia ibu juga bisa jadi faktor AKI. Sebab, pada dasarnya usia ideal seorang wanita untuk hamil yaitu pada usia kurang lebih sama dengan 20 tahun.

Usia di bawah 20 tahun seorang wanita memiliki organ reproduksi yang belum siap sehingga sangat rawan jika harus mengalami kelahiran.

"Usia idealnya kurang lebih sama dengan 20 tahun, ketika ada wanita yang hamil di bawah usia 20 tahun atau lebih dari 35 tahun memiliki risiko besar," katanya.


(Abe/Ant)



Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com
Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com

comments powered by Disqus

Google News - harianterbit.com
free web stats